Langsung ke konten utama

Mencabut apa yang harus dicabut.

Sebagai perempuan yang pernah banget punya luka batin mendalam gara-gara bulu, buat gue, waxing adalah keharusan. Kalo kalian perhatiin, alis gue kan lebat banget yah, nah begitupun bulu-bulu lainnya yang ada di badan gue, apalagi semenjak hamil andra, sampe suami gue pernah bilang “YANK, KAMU KAYAK KARPET” yang untungnya dia bilang itu saat gue udah kenyang, kebayang ga kalo lagi laper?

~GUE TELEN DIA UTUH-UTUH~

Sedari SD, bulu di underarm gue uda tumbuh, pernah dong gue diliat dengan tatapan jijik sama temen sekelas gue waktu itu,

“ihhhhh kamu uda ada bulu ketek yah”

dan I was like..

“GA KOK GA KOK”

terus pergi ke kamar mandi, sedih, dan sok ngejambak bulu ketek sendiri. Trust me, scene ini sama sekali ga ada elegant-elegantnya.

Lalu beranjak ke masa SMA, dimana gue naksir banget ama satu cowo, anak sekelas gue, tapi yah namanya anak SMA, jelas gue pake rok, YAH KALO GUE PAKE CELANA GA AKAN KELIATAN JUGA KAN BULU KAKINYA.  Nah jadi singkat cerita gue tuh denger dari temennya, kalo dia sempet bilang

“duh icha sih boleh yah, tapi gue ga tahan sama bulu kakinya”

SAD.

SAD.

SO SAD.

Dulu tuh gue ga berani waxing, cuman kenal yang namanya shaver. Karena kan orang selalu bilang waxing itu sakit lah, waxing itu gila-gilaan pengorbanannya. Jadi gue sempet juga nyobain trading (INI JUGA LINU), lalu gue nyobain juga yang krim peluntur bulu itu loh, NAASNYA, IRITASI DONG. Jadi kaki koreng-koreng. Untung pake di kaki, kebayang ga kalo di tempat laen..

Nah sampe kenal waxing, pertama waxing itu di underarm, lumayan ngagetin rasanya, cuman yah engga sampe yang kapok gitu, waktu itu pake madu yah, yang ada kertasnya lagi ituloh. Nah setelah itu juga wax kaki, tapi tetep belom punya nyali untuk wax Brazilian.

Sampe suatu ketika ada sahabat yang sering Brazilian wax, suru nyobain, katanya enak banget, berasa bersih banget, karena kebetulan gue juga sering keputihan waktu hamil kemarin kan, jadinya agak trauma sama keputihan. Nyobalah gue, YA AMPUN, SAKIT YAHHH, tapi worth sih, karena jadinya yah itu, super bersih!




Lalu gue iseng nyobain di tempat lain lagi, ya ampun. Traumatis rasanya. SAMPE GUE SEMPET BERJANJI KE DIRI GUE BUAT GA WAXING LAGI LOH. Itu tuh kayak berlangsung lumayan lama traumanya, yah 3 bulan lah. (ga lama-lama banget ternyata) terus, gue dibilangin sama sahabat gue yang lain, dia baru wax di PINK PARLOUR.

dia blg “eh lu cobain deh, ga sakit”

Tapi yah secara gue udah trauma, gue sempet mikir dulu sebelom akhirnya gue memutuskan buat ke PINK PARLOUR LIPPO MALL PURI, di sana gue ketemu sama mba Emi. Pas mulai treatment, gue sempet bilang sama Mbanya

“mba, nanti kalo saya teriak, jangan ketawa yah”

yang dibales dengan

 “ah gapapa kak, banyak kok yang teriak”

Dan karena gue Brazilian wax, jadi penting banget buat membersihkan diri dulu. Jadi dikasi sabun pencuci area V gitu, dan cucinya pun di shower, jadi air mengalir, kata mbanya sih untuk menjaga kebersihan plus menghindari infeksi.

Nah, Pas hard waxnya mulai diaduk dengan spatulanya gue udah keringet dingin dong, pas dioles, dan ditunggu kering, mulai dicabut kan, eh, kok gue ga ngerasa sakit yah. Gue sampe bingung, si mba emi sambil buang spatulanya, dan ngambil spatula baru, bilang ..

“katanya mau teriak kak.. hahaha”

Gue blg

“lah ga ada rasa mba, ngapain saya teriak. HEBATTT MBANYA!”

dia lalu cerita, kalo di PINK PARLOUR ini hard waxnya emang beda, karena diformulasikan sedemikian rupa, sehingga cuman narik bulu dan ga nempel di kulit. Teknik pun beda, setiap therapistnya, dikasih training yang udah ada standarnya, karena kan PINK PARLOUR ini asalnya dari Singapore yah, dan di Singapore ajah udah sering banget menang award sebagai best Brazilian wax.

Gue langsung tenang loh, detik itu gue memutuskan akan rutin membabat bulu-bulu mengganggu gue, secara ga sakit kan, makanya gue kayak, AAAAHH I FOUND YOU, MY LOVE.



Tulisan ini ditulis, sambil ketawa ketawa dan menyangkan kenapa jaman gue SMA belom ada PINK PARLOUR, kalo uda ada kan, gue ga perlu sesakit itu batinnya ditolak gebetan.

HEYAAA~~




Xx

chaw

Komentar

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

sebuah pemikiran seorang ibu yang lagi makan bubur ayam.

I love being a mom, i do.

Tapi bukan berarti gue cinta mati sama anak gue dari gue liat dia pertama kali di ruang operasi yah. dulu sebelum lahiran, seorang sahabat ingetin gue untuk terus merasa diri waras walaupun tidak merasa proses kelahiran itu amazing.
Nanti, abis lahiran, kalo lo liat muka anaklo dan lo ga merasa cinta-cinta amat, wajar yah. lo waras kok.
Waktu itu gue ga engeh maksud dia, karena kan selama ini gue korban drama, korban sinetron, korban iklan, dimana seorang ibu abis lahiran, anaknya mukanya uda jelas, ga bengep, ibunya juga rambutnya ga lepek, si ibupun ga melalui proses muntah-muntah, menggigil ataupun kesakitan karena anaknya nyangkut, tiba-tiba meluk, terus dicium keningnya ama suaminya.

GA
GA
GA
GA
GA


Listen to me girls. ga gitu. pas anak gue keluarin dari perut, gue bahkan ga bisa inisasi menyusui dini, karena gue muntah-muntah, bahkan tepat setelah mencium dia. kalo nanti kamu baca nak, NO, it's not your fault, it's me. #laluberdendang
Gue ga merasa j…

Jangan (jangan) bilang Jangan.

Menjadi ibu tentu sulit, sulit banget, BANGET AMPE RASANYA TIAP NGMG PAKE PENEKANAN DI LEHER. makin sulit lagi karena banyaknya aturan yang society tetapkan. SOCIETY by means orang sekitar, orang di luar sekitar, dan orang di social media, yang mgkn pernah tatap muka ajah engga ama elo.

Mereka bilang dengan lantang ke elo bahwa Jangan berkata jangan pada anak, jangan membentak, jangan berteriak, jangan memarahi anak di depan orang, jangan makan-makanan instan, jangan makan lebih dari 30 menit, jangan memberikan susu formula, kalopun mampu ASI, jangan memberikan ASI melalui botol, jangan.
👄JANGANNNNNNNN
Banyak yah jangannyah, perasaan waktu nyokap membesarkan gue dan nci gue, ga gitu-gitu banget, di era nyokap, orang malah kebanyakan tidak berani mencampuri cara atau gaya mendidik orang tua terhadap anaknya, kalo sekarang? Wuissh. Salah setitik ajah dibikinin kuliah melalui social media, dengan slideshow yang ngalah-ngalahin slideshow gue pas sidang kelulusan kuliah.
Di era "jangan&q…