Langsung ke konten utama

Aku (ga akan) ngeluh lagi..

Jadi Dulu, sewaktu gue di sesuatuyangkerendotkom, gue adalah tipe cewe manja yang sangat lemah dan najis hingga tiap hari gue akan pulang ke rumah dengan keluhan mengenai pekerjaan..

"kerjaanya ga cocok!!! aku ga suka di sales, aku ga cocok mah di sales"
yang tentunya akan dibales mama dengan sautan "Oh? yauda berenti ajah, jangan dipaksa daripada pusing" ...

gue selalu merasa bersyukur punya mama yang mendukung apapun yang gue demen dan engga, sempet denger cerita seorang sahabat di kantor lama, ketika dia ngeluh soal kerjaan.. mamanya akan dengan keras bilang "COBA LAGI", gue langsung mikir, untung ajah nyokap gue mengaplikasikan COBA LAGI hanya untuk diet gue yang tak kunjung berhasil..

selama di sesuatuyangkerendotkom, gue belajar banyak..belajar sabar ngadepin client, sabar ngadepin jalanan sudirman yang jauh banget dari rumah gue, belajar gimana caranya ngabisin gaji dalam sehari hanya karena membiarkan kaki melangkah nyebrang ke GI..

tapi semua itu, dulu gue lihat sebagai sesuatu kesulitan, sebagai sesuatu yang harusnya dibuat ngeluh.. tapi jangan harap gue ngeluh kerjaan di twitter! JANGAN HARAP! bukan karena gue baik hati dan sadar kalo ga boleh ngeluh, tapi karena semua bos dengan girang ngefollow twitter gue..

BOSS: cha? twitter kamu apa?
me: he?
BOSS: iyah twitter kamu..
me: harelwia... ( gue berusaha menyebutkan seadanya dan berharap seketika ada gempa atau apa yang bisangebuat gue selamatt)
BOSS: APA?
me: hareelwwiaaaa ...AAAAAAAAAAAAAAAPAAAAK!!! PAAAKK APA ITU?
BOSS: oh, CHAWRELIA kan? saya tau dari dia.. hihihi

lha terus kenapa nanya?

...

...



Dari sejak itu, gue jarang ngeluh soal ketidak cocokan gue di sales lewat socmed, gue malah mencoba membalik keluhan dengan pujian terhadap kantor, siapa tau boss baca, jatuh cinta, dan gaji gue naik.. (percaya deh, ini semua gagal)

namun semua itu ga berlangsung lama... ga berlangsung lama...

gue akhirnya keluar dari sesuatuyangsangatkerendotkom itu.. keluar dalam arti kata, bener-bener meninggalkan mereka... meninggalkan semua orang yang sangat keren di dalamnya...

sedih? iyah...
(baca: SEDIH BANGET GILAKK)

tapi apa boleh buat, gue tetep harus move on.. akhirnya gue ngetweet tentang gimana ceritanya akhirnya ninggalin sesuatuyangkerendotkom itu, sampe seketika ada yang ngajakin interview di IKETDOTKOM. (namanya tetep aku samarkan yah. kecuali mereka bayar untuk promosi) (please jangan sampe dibaca pak bos)

setelah 1 interview langsung dan beberapa interview lanjutan via telpon, resmilah gue menjadi marketing iketdotkom, gue sempet mikir

"asik nih, dulu gue yang diomel2in, jadi marketing kan pihak yang ngomel-ngomel, mampus lu semua! " 

iyah, mau hina gue kan? iyah.. gue sedangkal itu!! (tapi hati gue dalem kok untuk mencintai)

namun, engga lama gue masuk.. makin kedalem.. makin ngebuat gue kangen suasana ramenya sesuatuyangkerendotkom, suasana pagi2 dorong2 bangku hanya untuk meeting, suasana tawa yang engga pernah stop...

dan gue mulai melakukan hal yang paling nista yang bisa gue lakukan, mulai membanding2kan suasana kerja disini dan ditempat lama..

disini tuh gini, disana kan engga..
disini kok gini, disana ajah gini...
disini maunya gini, disana ga usah gitu!

setiap hari, berulang2 gue mengulang hal2 nista itu dipikiran gue, dan tanpa sadar.. gue berubah jadi pribadi yang jauhhhh lebih menyebalkan ketimbang sebelumnya.. gue berubah jadi orang yang paet.. (dan asem kadang2 kalo males mandi)...

untung... gue cepet sadar, kalo ga akan ada yang sempurna dalam hidup, tapi mungkin ajah kan.. lo bisa dapet kerjaan yang lo inginkan dan tetap jadi diri lo sendiri ... dari situ lo bisa ngebuat org nerima lo apa adanya..
dan gue sadar, yang gue lakukan itu mirip kayak apa yang orang lakukan jika punya pacar baru yang lebih mapan dan baik hatii,, tapi malah mikirin mantan pacar... dan hal ini ngebuat gue sempet.. males makan pagi (ini jujur, bukan males.. tapi skip, karena ga ada sayur dan gue bangunnya telat)

akhirnya, setelah sadar.. gue mulai membenahi serpihan hati gue yang berserakan karena rindu sesuatuyangkerendotkom.., gue mulai bisa bergaul di iketdotkom, dan gue mulai selalu girang tiap lembur, gue mulai girang ngantor.. dan mulai seneng dengan berbagai kegiatan yang gue lakukan.. APALAGI LEMBUR bisa nambah duit gue.. ya kan ya kan ya kan $_$ *mata ijo-ijo*
dan yang penting gue dapet pelajaran, kalo kita ga mungkin dapet semua yang kita inginkan secara bersamaan...

misalnya gue dapet wajah cantik, tapi gue chubby.. (BERANI PROTES GUA BAKAR)

hidup ga akan sempurna, tapi jika kita hidup dengan lebih rilex dan stop ngeluh.. hidup pasti akan lebih indah...

percaya deh! *lambai2 sambil gandeng joe taslim*


xx
cha




Komentar

  1. GUA PROTESSS!!

    *padahal belom baca postnya*

    BalasHapus
  2. Ca, mau kerja di operator 2 digit tak?
    Bagi CV nya yak.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mas Dolly nanti gwe rajam lho #sadis

      Hapus
  3. eh maksudnya? email aku yak.. di aureliacarisa@gmail.com .. :D biar aku ngerti toh mas.. #NyenderKeBos

    BalasHapus
  4. Gwe pengin cerita Cha, tentang perjalanan karir gwe *cieh*

    Kerjaan pertama gwe, gwe digaji 1,5 juta doank cha. Ngajar, jadi guru (instruktur sih sebutannya) di sebuah training center. Tapi gwe punya target. Mengubah gwe yg introvert parah supaya bisa mendingan extrovert sedikit. And it works, I teach 1000 students in 2 years. Juga, team salesnya ajaib-ajaib. Bayangkan team sales cuma 6 orang, tapi revenue 12 milyar per tahun. Training center doank gitu!

    Gwe juga pernah kerja di sebuah perusahaan, yg 3 bulan ngga digaji, dimana istri yg menghidupi keluarga. Imagine that.

    Tapi itu semua, memberi pengalaman yg berharga. Gwe selalu ikut tim sales kl meeting sama klien, utk mempelajari gmn teknik jadi sales. Gwe belajar accounting di sebuah perusahaan yg holdingnya adalah auditor, krn gwe tahu di masa depan, if I have my own company, I have to know these stuff.

    Tidak ada yang sia-sia. Yang sia-sia adalah yang tidak memanfaatkan berkat yang ada, sepahit apa pun itu. Yg penting, pintar2 curi pengetahuan orang lain. Be good at something, and the money will follow by itself.

    BalasHapus
  5. Ko nat,,, :")) hebattt!!!!!!

    iyah!!! harus belajar banyak, ga boleh kalah sama rasa manja... namanya hidup harus berani ambil resiko kalo mau maju,,,

    banyak belajar!!! *semangat*


    makasihhh yahh koh.. saya jadi super semangat... :")

    BalasHapus
  6. Cha, minimal di iketdotcom dapet lemburan :D
    *kasi perbandingan* :P

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Jangan (jangan) bilang Jangan.

Menjadi ibu tentu sulit, sulit banget, BANGET AMPE RASANYA TIAP NGMG PAKE PENEKANAN DI LEHER. makin sulit lagi karena banyaknya aturan yang society tetapkan. SOCIETY by means orang sekitar, orang di luar sekitar, dan orang di social media, yang mgkn pernah tatap muka ajah engga ama elo.

Mereka bilang dengan lantang ke elo bahwa Jangan berkata jangan pada anak, jangan membentak, jangan berteriak, jangan memarahi anak di depan orang, jangan makan-makanan instan, jangan makan lebih dari 30 menit, jangan memberikan susu formula, kalopun mampu ASI, jangan memberikan ASI melalui botol, jangan.
đź‘„JANGANNNNNNNN
Banyak yah jangannyah, perasaan waktu nyokap membesarkan gue dan nci gue, ga gitu-gitu banget, di era nyokap, orang malah kebanyakan tidak berani mencampuri cara atau gaya mendidik orang tua terhadap anaknya, kalo sekarang? Wuissh. Salah setitik ajah dibikinin kuliah melalui social media, dengan slideshow yang ngalah-ngalahin slideshow gue pas sidang kelulusan kuliah.
Di era "jangan&q…

sebuah pemikiran seorang ibu yang lagi makan bubur ayam.

I love being a mom, i do.

Tapi bukan berarti gue cinta mati sama anak gue dari gue liat dia pertama kali di ruang operasi yah. dulu sebelum lahiran, seorang sahabat ingetin gue untuk terus merasa diri waras walaupun tidak merasa proses kelahiran itu amazing.
Nanti, abis lahiran, kalo lo liat muka anaklo dan lo ga merasa cinta-cinta amat, wajar yah. lo waras kok.
Waktu itu gue ga engeh maksud dia, karena kan selama ini gue korban drama, korban sinetron, korban iklan, dimana seorang ibu abis lahiran, anaknya mukanya uda jelas, ga bengep, ibunya juga rambutnya ga lepek, si ibupun ga melalui proses muntah-muntah, menggigil ataupun kesakitan karena anaknya nyangkut, tiba-tiba meluk, terus dicium keningnya ama suaminya.

GA
GA
GA
GA
GA


Listen to me girls. ga gitu. pas anak gue keluarin dari perut, gue bahkan ga bisa inisasi menyusui dini, karena gue muntah-muntah, bahkan tepat setelah mencium dia. kalo nanti kamu baca nak, NO, it's not your fault, it's me. #laluberdendang
Gue ga merasa j…

*sigh* 10 Tahun yang lalu.

Oke..






EH PAAN DATENG-DATENG OKE. Dengan dianggurinnya 2 taun blog ini, gue cuman mau bilang.. SPADAAAA... MASIH ADA PEMBACANYA GA NIH..? #SiremGasAirMataKeUdara
Karena gue harus mengikuti perkembangan jaman, dan jaman ini, sempet rame banget tentang Vlogger - vlogger yang putus sama pacarnya lalu dia rekam di vlog sembari ngomong tentang perasaannya, sembari nangis tentunya, plus curhat ke temennya.. plus ngomong:
"PLIS JANGAN BENCI DIA. PLIS. INI GA ADA SALAH SIAPA-SIAPA"
klasik sih, klasik.. sebagai orang yang pernah drama, gue ngerti sih, usia itu mempengaruhi banget, bayangin anak 16 taun, belom tau asemnya, paetnya dunia kayak apa, kerasnya kehidupan kerja kayak apa putus. akhir dari dunia banget ga sih..
gue usia 16, juga pertama kali pacaran, lagi lucu-lucunya, lagi mikir doang, nanti photobox pake baju apa yah.. dan untungnya, pacaran gue jaman itu, ngebawa kami berdua punya nilai bagus di sekolah, YAH KAN GUE JUGA GA GILA-GILA AMAT, masa jadian ama yang nilainya jel…