Langsung ke konten utama

gas REM REM REM lepas REM REM gas REM

Dari judulnya ajah kalian harusnya tau, itu adalah cara kalian seharusnya mencintai pasangan kalian.. kalian tidak boleh mencintai pasangan seutuhnya, nanti ketika mereka meninggalkan.. kaliAAAAAAK... #dijedotinKeTembok #sadarBukanIniYangMestinyaDiomongin..

JADI saudara-saudara, ada kabar baik nih, gue baru ajah masuk dan resmi menjadi orang yang akan kalian hina dan bully di jalan, iya dong.. karena SIM yang baru 3 hari plussss kemampuan nyetir yang juga baru 3 hari.. gue resmi akan jadi bulan2an siapapun yang lewat disekitar gue..

Hari Pertama gue akhirnya diputuskan (Ini di putuskan oleh bokap dan nyokap untuk diberi kepercayaan menyetir) gue pergi ke SAMSAT untuk buat SIM.. disana, gue pergi bareng nyokap dan mas lurik, my own loyal driver..  Pas lagi semangat2nya buat SIM, gue tetep engga berani nyetir.. gue tugaskan mas lurik untuk nyetir dulu, YA KALI DAH MAKLUMIN YAH, SAMSAT KAN DAAN MOGOT.. jalanan daan mogot itu UNDERWORLDnya Jakarta..

Dan Untung tak dapat diraih, Motor meleng tak dapat dijitak... datanglah motor meleng dengan kecepatan tinggi, nyerempet..... MOBIL GUA.. AAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAKKK GUA AJAH BELOM PERNAH BAWA.. UDA DIANCURIN BEMPERNYA... jadi, jika kalian yang kemaren sempet baca gue jerit2 ngajak duel motor itu.. iyah, ini peristiwa sebenarnya.. gue dan mobil gue.. korban tabrak lari motor tak bertanggung jawab.. 

Me: CE!!!! SAYA diserempet motorr.. e maksudnya mobilnya.. bempernya baik2 ajah kok.. baik2 ajah kalo nanti diganti sama asuransi..
Cece: terus?? motornya lari? sialan!!!
Me: gapapa.. dia ga akan bisa lari dari Hukuman Yang Maha Kuasa.. untung dia kabur, kalo engga palaknya saya gebuk pake helm..
Cece: TAYIK KAYAK LU BERANI AJAH.
Me: makanya, untung dia kabur..

....


Yah, gue sebagai wanita yang cantik dan seksi, perilaku barbarian engga pas dong sama muka gue, gue menghindari kata2.. "Cantik2 barbar"... #TarikRok

Eits, jangan kalian pikir Drama ini berhenti disini.. Pembuatan SIM semenjak Afriyani, bukanlah perkara mudah.. sogok menyogokpun sangat sulit dilakukan.. entah apa yang harus gue perbuat pas gue jerit ke nyokap..


Me: MA! ENGGA BISA NEMBAK NIH.. GIMANA..
Mama: APA? BENTAR! duh.. *celingak celinguk*
Me: aduh, harus masuk lagi... mama ga boleh masuk katanya kemari..
Mama: yauda ok..

dan entah gimana caranya .. 15 menit kemudian dia muncul bareng Polisi......... ke tempat yang katanya dilarang masuk.. Mak gue emangg JUWARA...

Usut punya usut.. gue harus test.. Testnya pun, mengandung unsur drama yang kental...Nyokap engga bisa terima kalo misalnya gue harus kerepotan ujian,, dia berusaha mencari pembenaran sana sini..

Mama: Pak, Ihh.. ujiannya susah loh katanya.. anak saya ampe bingung.. segala UUD dibawa2..
Me: udah ma.. ga usah dijelasin.
Mama: BIAR, biar tau ini susah ujiannya...
Me: Tapi ini bukan syarat kelulusan SMA ma! ini SIM. ga akan ada yang peduli..
Mama: BIARR DE. BIAR.

... nyokap dari dulu selalu hobi ngobrol sama mak2 sembari antri ambil rapor.. mungkin dia kangen suasana itu.. jadi gue diemin ajah dia nyerocos terus.. tapi gue agak kesian sih, pas bapak2nya kabur.. dan bilang "iyahhh nci, saya pulang duluan yah" ... seketika mama kembali mencecar gue dengan segudang pertanyaan...

Lalu tibalah saatnya gue harus berpoto, seperti yang semua temen gue peringatkan :

 Poto SIM itu engga usah cakep2, mukelo akan end up BENGEP juga disono..
untuk hal ini gue percaya pada awalnya.. semua temen gue yang aslinya kayak kim kardashian, mendadak jadi mirip tukang jagal babi di pasar darurat.. gue bener2 frustasi.. apa yang harus gue perbuat jika gue jadi salah satu diantara mereka???

Pas poto SIM, gue pikir bakal rumit dan penuh drama, ternyata.... disana ada sekelompok bapak2 dan ibu2.. mereka bilang 

BI (bapak ibu): de, mau poto yah? dandan dulu de, biar 5 taun cakep dipoto
me: BOHONG! KALIAN BOHONG! secantik apapun, saya akan berakhir dengan wajah bengep kan??
BI: ih, siapa bilang.. sini poto.. senyum yah..
Me: *senyum*
BI: GIGINYA MANA GIGINYA. senyum dong..duh, kurang cakep yang ini.. ulang yah..
Me: .... oke..

*ulangi sampe 5x*

iyah, gue ngulang poto SIM gue ampe 5x... MAHAHAHAHAHAHAHAHA.. dan berakhir.....

.
.
.
.
.
.


bengep.


Setelah punya SIM, gue memutuskan untuk nyetir ke kantor sendiri, ditengah penuh keramaian Kota Ibukota Jakarta ini.. iyah,, gue gas REM REM REM terus...

kalo kata mas Lurik: 

"yang penting inget ajah non, REM"

Pas melaju di Jalan tol, semua indah... dan keindahan itu sirna, lah jelas lah... pas turun toll.. NGUEEEEEEEENGGGGG mendadak banyak motor nakal, angkot ngetem.. dan pesepeda yang lawan arus.. gue rasanya pengen ngerem, terus jerit2...

"KALIAN SEMUA.. TERTIB HAYOO TERTIBB HAYOOOO!!!" #AcunginJariTengah #SenyumSenyum #SemacamBapakItu

Tapi gue inget, ini Jakarta bung, lo engga ngelibas.. lo yang dilibas..!! #Tzedaph

Dengan ribuan tarikan napas, gue akhirnya berhasil melewati berbagai rintangan, dan sampe ke kantor gue dengan...SELAMAT, dan jujur, ketika sampe di kantor, gue rasanya pengen ciumin semua yang ada disana, tapi pas liat yang ada cuman Roso, driver kantor yang nyebelinnya dunia akherat, gue urungkan niat gue... #Ludahin

Sampe sekarang punn, gue masih ngelancarin gas REM REM gas REM gue, dan setelah bisa nyetir sendiri Gue semakin bingung sama ungkapan cowo2 yang dulu pernah ngejar gue.. #BiarKesannyaLaku ... 

Cowo1: duh, gue sih ga suka yang pake supir..
Me: kenapa?
Cowo1: ga seeneng, bau..
Me: Lo ga ada duit beliin dia parfum?
Cowo1: ...

Cowo2: Ih, sumpah deh.. gue ga suka mobil matic..
Me: kenapa?
Cowo2: ya jelas lah, ga bisa narik.. ga suka gue, ga bisa ngebut..
Me: Mas bro, lo nyetir di Jakarta loh, kecepatan paling cepat itu 60km/jam di hari biasa..MACET.
Cowo2: eh.. hmm.. iyah, tetep ajah ga bisa narik..
Me: iyah, ga bisa narik pake gigi kalo mogok..? hire limbad ajah apah?
Cowo2: ....

Nyetir di Jakarta itu butuh kesabaran dan kekuatan jempol yang dasyat, karena kamu harus REM REM REM baru gas, jelas.. jalanannya ajah macet kayak hubungan 2 orang kekasih yang sudah cenderung lama, dan ga kunjung dilamar.. macet.. iyah.. #IniBukanCurhat 

Mas Lurik  sih tetep masih setia nungguin disamping gue tiap gue nyetir.. terus, tadi siang gue ngomong ke dia mengenai pikiran gue selama menyetir:

"mas lurik, kalo saya uda berhasil nyetir disini, ngelawan angkot dan motor.. saya mau pindah keluar negeri.. jadi pembalap"
dan dia ketawa ngakak sampe megangin perut.. gue ga nyangka gue selucu itu.. mungkin dia pikir gue ngelucu.. padahal gue serius.. #PakeHelm #TrekTrekan 

Kalo dipikir2, semua orang yang bisa nyetir di Indonesia itu.. harusnya menerapkan keahliannya juga dalam percintaan: 

HARUS JAGO DALAM: 

hindarin motor yang kayak mantan.. mendadak muncul, mendadak hilang.. 

hindarin angkot yang kayak baru putus.. ngetem sampe susah move on.. 

hindarin mobil yang terus menerus pepetin kamu kayak gebetan yang bertepuk sebelah tangan..

tapi tenang, setelah berhasil melewati semua itu, kamu akan berhasil sampe di tempat tujuan.. tempat yang kamu sebut... 

Rumah...



#JempolMasihNginjekRem #ehUdaDikantorDeng


xx
cha

Komentar

  1. Ngakak banget kak, ichaa x-x-x

    BalasHapus
  2. ni blog na entertaining bgt.. hahhaha... nice post!

    BalasHapus
  3. nice posting, cha! :)

    BalasHapus
  4. nice posting, cha! :)

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

sebuah pemikiran seorang ibu yang lagi makan bubur ayam.

I love being a mom, i do.

Tapi bukan berarti gue cinta mati sama anak gue dari gue liat dia pertama kali di ruang operasi yah. dulu sebelum lahiran, seorang sahabat ingetin gue untuk terus merasa diri waras walaupun tidak merasa proses kelahiran itu amazing.
Nanti, abis lahiran, kalo lo liat muka anaklo dan lo ga merasa cinta-cinta amat, wajar yah. lo waras kok.
Waktu itu gue ga engeh maksud dia, karena kan selama ini gue korban drama, korban sinetron, korban iklan, dimana seorang ibu abis lahiran, anaknya mukanya uda jelas, ga bengep, ibunya juga rambutnya ga lepek, si ibupun ga melalui proses muntah-muntah, menggigil ataupun kesakitan karena anaknya nyangkut, tiba-tiba meluk, terus dicium keningnya ama suaminya.

GA
GA
GA
GA
GA


Listen to me girls. ga gitu. pas anak gue keluarin dari perut, gue bahkan ga bisa inisasi menyusui dini, karena gue muntah-muntah, bahkan tepat setelah mencium dia. kalo nanti kamu baca nak, NO, it's not your fault, it's me. #laluberdendang
Gue ga merasa j…

Mencabut apa yang harus dicabut.

Sebagai perempuan yang pernah banget punya luka batin mendalam gara-gara bulu, buat gue, waxing adalah keharusan. Kalo kalian perhatiin, alis gue kan lebat banget yah, nah begitupun bulu-bulu lainnya yang ada di badan gue, apalagi semenjak hamil andra, sampe suami gue pernah bilang “YANK, KAMU KAYAK KARPET” yang untungnya dia bilang itu saat gue udah kenyang, kebayang ga kalo lagi laper?
~GUE TELEN DIA UTUH-UTUH~
Sedari SD, bulu di underarm gue uda tumbuh, pernah dong gue diliat dengan tatapan jijik sama temen sekelas gue waktu itu,
“ihhhhh kamu uda ada bulu ketek yah”
dan I was like..
“GA KOK GA KOK”
terus pergi ke kamar mandi, sedih, dan sok ngejambak bulu ketek sendiri. Trust me, scene ini sama sekali ga ada elegant-elegantnya.
Lalu beranjak ke masa SMA, dimana gue naksir banget ama satu cowo, anak sekelas gue, tapi yah namanya anak SMA, jelas gue pake rok, YAH KALO GUE PAKE CELANA GA AKAN KELIATAN JUGA KAN BULU KAKINYA.Nah jadi singkat cerita gue tuh denger dari temennya, kalo …

Jangan (jangan) bilang Jangan.

Menjadi ibu tentu sulit, sulit banget, BANGET AMPE RASANYA TIAP NGMG PAKE PENEKANAN DI LEHER. makin sulit lagi karena banyaknya aturan yang society tetapkan. SOCIETY by means orang sekitar, orang di luar sekitar, dan orang di social media, yang mgkn pernah tatap muka ajah engga ama elo.

Mereka bilang dengan lantang ke elo bahwa Jangan berkata jangan pada anak, jangan membentak, jangan berteriak, jangan memarahi anak di depan orang, jangan makan-makanan instan, jangan makan lebih dari 30 menit, jangan memberikan susu formula, kalopun mampu ASI, jangan memberikan ASI melalui botol, jangan.
đź‘„JANGANNNNNNNN
Banyak yah jangannyah, perasaan waktu nyokap membesarkan gue dan nci gue, ga gitu-gitu banget, di era nyokap, orang malah kebanyakan tidak berani mencampuri cara atau gaya mendidik orang tua terhadap anaknya, kalo sekarang? Wuissh. Salah setitik ajah dibikinin kuliah melalui social media, dengan slideshow yang ngalah-ngalahin slideshow gue pas sidang kelulusan kuliah.
Di era "jangan&q…