Langsung ke konten utama

Jangan (jangan) bilang Jangan.

Menjadi ibu tentu sulit, sulit banget, BANGET AMPE RASANYA TIAP NGMG PAKE PENEKANAN DI LEHERmakin sulit lagi karena banyaknya aturan yang society tetapkan. SOCIETY by means orang sekitar, orang di luar sekitar, dan orang di social media, yang mgkn pernah tatap muka ajah engga ama elo.


Mereka bilang dengan lantang ke elo bahwa Jangan berkata jangan pada anak, jangan membentak, jangan berteriak, jangan memarahi anak di depan orang, jangan makan-makanan instan, jangan makan lebih dari 30 menit, jangan memberikan susu formula, kalopun mampu ASI, jangan memberikan ASI melalui botol, jangan.

đź‘„JANGANNNNNNNN

Banyak yah jangannyah, perasaan waktu nyokap membesarkan gue dan nci gue, ga gitu-gitu banget, di era nyokap, orang malah kebanyakan tidak berani mencampuri cara atau gaya mendidik orang tua terhadap anaknya, kalo sekarang? Wuissh. Salah setitik ajah dibikinin kuliah melalui social media, dengan slideshow yang ngalah-ngalahin slideshow gue pas sidang kelulusan kuliah.

Di era "jangan" ini, tentu pengharapannya adalah mendapatkan bibit sumber daya manusia yang jauh lebih berkualitas dibanding era gue. Apakah benar lebih berkualitas? (kalo Feni Rose yang ngomong, pasti ada bekson JRENGGGGG)

Sampai sekarang, gue tetap mendidik anak gue dengan gaya nyokap, kalo salah yah marahin, kalo ga boleh, berbahaya, mau nangis guling-gulingpun gue tetep bilang JANGAN sambil melotot, Bahkan kadang ditambah bumbu nada suara melengking. Apakah Gallendra yang usianya 1 tahun 3 bulan tau? 


TAU

kok bisa yakin? karena tiap dia melakukan sesuatu yang gue larang, dia nunggu gue nengok, senyum, LALU MELAKUKAN HAL YANG GUE LARANG. luar biasa anak kelahiran 2016 ini, sungguhlah kepala ngiung-ngiung dibuatnya.


kenapapun gue tetap kekeh dengan mencampurkan gaya ngajarin nyokap ke cara didik gue? Karena gue ga mau, anak gue jadi anak yang ga siap kalo suatu saat nanti, kehidupan keras sama dia, gue ga mau membentuk anak laki-laki gue sebagai pribadi yang tidak tahan bentak.

Berapa banyak sekarang orang yang baru dibentak client langsung ciut? Langsung rasanya mau berhenti dari pekerjaan yang kalian tekuni? 


And i dont want my son to become one of them.
I want him to grow up to be a fighter, someone yang tidak mudah menyerah, karena dia diajarkan dari kecil, ada hal-hal yang memang tidak boleh, ada hal-hal yang awalnya tidak boleh tapi dengan kondisi lain boleh, dan ada hal yang boleh.

Membesarkan anak memiliki gaya dan cara berbeda-beda, anakmu sudah lebih baik dari anak orang lain? Belajar untuk diam, belajar untuk tidak menggurui sebelum ditanya. Belajar untuk tidak mencampuri "dapur" orang lain.



Kecuali, kamu liat orang tuanya mendisiplinkan anaknya dengan cara super kasar, sampai membahayakan jiwa anaknya, boleh. Karena kalo ga ikut campur, dosa juga kitanya. 


Keras-keras lunak, keras lagi, lalu lunak lagi, walau nyokap itu gualak banget waktu gue kecil, tapi gue ga sedikitpun merasa ga disayang, nyokap selalu tau, kapan dia harus marahin gue, kapan pula setelah marah, dia kasih tau gue

de, dede tau kan, itu ga boleh, makanya mama marah, mama marah bukan karena ga sayang sama dede.

dan dimarahinpun bukannya suatu bentuk marah membabi buta yang nyayat-nyayat hati anak, lo bilang jangan membanting barang, jangan nyolokin jari ke saklar, jangan ngejambak anak lain (AMANDA MAAF YAH KEMARIN DIJAMBAK ANDRA), itupun suatu bentuk kasih sayang kok, kasih sayang yang akan anaklo tuai ketika dia udah cukup paham.

Jadi, menjadi ibu sulit? udah sulit, yauda, fokus ajah ama anak sendiri, ga usah merasa se"deket" itu sama orang lain, sampe harus ngomong panjang lebar soal pola asuh. fokus ke anak sendiri, pastikan dia menjadi pribadi yang engga nyusahin orang lain, pribadi yang bisa menjadi kebanggaan buat orang tuanya, anak orang lain? urusan orang tua mereka sendiri.


Hmm, such a random thought this morning. Oh! Happy holiday guys!






xx,
chaw

Komentar

  1. Suka banget sama the way u speak out your minds.
    Daaann sebagai ibu dr 1 anak umur 8 bulan, aku SETUJU BANGET with your thought.
    Kl ada org yg suka urusin the way we raise our kid,kynya pengen bilang"mind your own business, emang situ dewa yg perfect" hihi tp ga mungkin sih ngomong gt di adat ketimuran kita.
    Well,i'm a fan of yours (and Galle for sure) and always2 waiting buat sharingannya disini ataupun di insta:)
    Have a fabulous day mom&Galle

    BalasHapus
  2. Haii ci icha. Aku baru pertama kali baca blognya cici, tapi aku follow twitter cici dr lama. And reading this blog, i loved your lines in part, " belajar untuk tidak mencampuri "dapur" orang lain". Makin kesini makin banyak orang yg ngerasa mereka paling bener, meskipun mereka belom pernah ngalamin apa yg kita rasain.
    Bukan cuma soal pola asuh anak ci, rumah tangga yg belom ada anaknya pun kadang ada "teman dekat" yg ngerasa mereka lebih bener daripada kita. Padahal mereka sendiri belom pernah ngerasain gimana rasanya berumah tangga.

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

sebuah pemikiran seorang ibu yang lagi makan bubur ayam.

I love being a mom, i do.

Tapi bukan berarti gue cinta mati sama anak gue dari gue liat dia pertama kali di ruang operasi yah. dulu sebelum lahiran, seorang sahabat ingetin gue untuk terus merasa diri waras walaupun tidak merasa proses kelahiran itu amazing.
Nanti, abis lahiran, kalo lo liat muka anaklo dan lo ga merasa cinta-cinta amat, wajar yah. lo waras kok.
Waktu itu gue ga engeh maksud dia, karena kan selama ini gue korban drama, korban sinetron, korban iklan, dimana seorang ibu abis lahiran, anaknya mukanya uda jelas, ga bengep, ibunya juga rambutnya ga lepek, si ibupun ga melalui proses muntah-muntah, menggigil ataupun kesakitan karena anaknya nyangkut, tiba-tiba meluk, terus dicium keningnya ama suaminya.

GA
GA
GA
GA
GA


Listen to me girls. ga gitu. pas anak gue keluarin dari perut, gue bahkan ga bisa inisasi menyusui dini, karena gue muntah-muntah, bahkan tepat setelah mencium dia. kalo nanti kamu baca nak, NO, it's not your fault, it's me. #laluberdendang
Gue ga merasa j…

*sigh* 10 Tahun yang lalu.

Oke..






EH PAAN DATENG-DATENG OKE. Dengan dianggurinnya 2 taun blog ini, gue cuman mau bilang.. SPADAAAA... MASIH ADA PEMBACANYA GA NIH..? #SiremGasAirMataKeUdara
Karena gue harus mengikuti perkembangan jaman, dan jaman ini, sempet rame banget tentang Vlogger - vlogger yang putus sama pacarnya lalu dia rekam di vlog sembari ngomong tentang perasaannya, sembari nangis tentunya, plus curhat ke temennya.. plus ngomong:
"PLIS JANGAN BENCI DIA. PLIS. INI GA ADA SALAH SIAPA-SIAPA"
klasik sih, klasik.. sebagai orang yang pernah drama, gue ngerti sih, usia itu mempengaruhi banget, bayangin anak 16 taun, belom tau asemnya, paetnya dunia kayak apa, kerasnya kehidupan kerja kayak apa putus. akhir dari dunia banget ga sih..
gue usia 16, juga pertama kali pacaran, lagi lucu-lucunya, lagi mikir doang, nanti photobox pake baju apa yah.. dan untungnya, pacaran gue jaman itu, ngebawa kami berdua punya nilai bagus di sekolah, YAH KAN GUE JUGA GA GILA-GILA AMAT, masa jadian ama yang nilainya jel…

Ini Kisahku.. #AHELAH

Percintaan itu lucu dan penuh misteri.. ga percaya?
Gue juga dulunya ga percaya..
Gue tumbuh besar dengan menyaksikan ratusan bahkan ribuan judul film komedi romantis. Dari serial sampe ke film layar lebar.. (eh ini ga sih yang bikin body gue ikutan lebar? engga kan?) Dan mungkin hal ini juga yang ngebuat gue tumbuh besar (besar banget) dengan banyaknya khayalan tentang kisah percintaan gue..
Gue pengen banget punya pacar yang sweet, yang ganteng, yang kaya, yang setia, baik hati, cool, bodynya bagus, dan sebagainya pada saat gue SMA.. dan semua tipe itu gue ucapkan, tanpa ngaca.... iyah... tanpa ngaca! karena setiap gue liat foto SMA gue, gue ajah takjub kenapa gue bisa dapet pacar yang lumayan kece... TAKJUB.. #BakarFotoJamanSMA. Jeleknya, gue ga sadar sama bentuk gue waktu itu.. gue terus menerus nuntut yang terbaik dari si mantan.. yang ngebuat si mantan mungkin jengah juga.. yah.. terus putus sih karena satu dan lain hal.. 
setelah putus dari mantan gue yang pertama, gue cukup l…