Langsung ke konten utama

*sigh* 10 Tahun yang lalu.

Oke..






EH PAAN DATENG-DATENG OKE. Dengan dianggurinnya 2 taun blog ini, gue cuman mau bilang.. SPADAAAA... MASIH ADA PEMBACANYA GA NIH..? #SiremGasAirMataKeUdara

Karena gue harus mengikuti perkembangan jaman, dan jaman ini, sempet rame banget tentang Vlogger - vlogger yang putus sama pacarnya lalu dia rekam di vlog sembari ngomong tentang perasaannya, sembari nangis tentunya, plus curhat ke temennya.. plus ngomong:

"PLIS JANGAN BENCI DIA. PLIS. INI GA ADA SALAH SIAPA-SIAPA"

klasik sih, klasik.. sebagai orang yang pernah drama, gue ngerti sih, usia itu mempengaruhi banget, bayangin anak 16 taun, belom tau asemnya, paetnya dunia kayak apa, kerasnya kehidupan kerja kayak apa putus. akhir dari dunia banget ga sih..

gue usia 16, juga pertama kali pacaran, lagi lucu-lucunya, lagi mikir doang, nanti photobox pake baju apa yah.. dan untungnya, pacaran gue jaman itu, ngebawa kami berdua punya nilai bagus di sekolah, YAH KAN GUE JUGA GA GILA-GILA AMAT, masa jadian ama yang nilainya jelek, tar gue ga bisa ambil keuntungan dong.. #KecilKecilOportunis

Di usia 17, setelah 13 bulan pacaran, gue... minta putus dengan alasan

"aku ga bisa kamu terlalu posesif, aku butuh bernafas"

gue ngmg gitu, bukan semata-mata ga ada alasan sih, mantan gue emang tipe yang SUPER DUPER CEMBURUAN, dan.. gue yang super-duper centil. yah kalo centil sih sampe sekarang, yang gue ga tau dia masih cemburuan apa engga... yah gue sebenernya ga butuh tau juga sih.. eh dia apa kabar yah sekarang? masih ganteng apa engga yah.. eh wait. GUA KEDISTRACT KAN TUH~

jadi gue itu mulai berantem heboh gara-gara ada 1 cowo anak sekolah lain, smsan ama gue, yah namanya juga ABG tengil, disms laki santai ajah jawabnya, ujug-ujug dia nembak gue.. iyah, padahal gue uda bilang gue punya cowo.. eh dia malah ngajak TTM an, kebetulan, waktu itu lagu RATU lagi in..

(((Aku punya teman~~ ah~~Ah~~ah teman sepermainan~~)))

yang gue bales dengan centilnya "aah ga bisa, gue udah punya pacar, hehe maaf yah" walau pas itu seneng juga digituin, esianying, gue gatel juga yah.. #BaruSadar


**JANGAN DITIRU ADIK-ADIK SEKALIAN**


awalnya gue berasa di atas angin, sombong, dengki, berasa direbutin, berasa kek sanchai yang ditarik tao ming se sama hua ce lei, PADAHAL MAH NAJIS, bentukan kerak-kerak ricecooker yang diinepin 2 malem ajah, lagaknya jadi sanchai. hih. bentar deh, ini kan ngomongin gue yah, kenapa gue keras banget ama diri gue sendiri. huuhuuhuu.

terus kan gue sok cerita kan sama temen-temen gue, SUE nye, gue tuh punya geng isinya 10 orang, yah 8 orang tuh kayak ga suka ama gue, anjay kelam banget masa muda gue, gue sadar sih, sifat gue ga bagus-bagus amat waktu dulu, 

kalo gue ketemu orang kayak gue yang dulu ajah, gue ludahin kali. untung itu diri gue sendiri, jadi gue telen lagi ludahnya.


OKE LANJUUT...

lalu ketawan tuh, gue smsan sama cowo lain, padahal yang dibahas ga jelas, cuman yah jeles. #ItsRhyme. gue apus-apusin kan sebelom razia kan yah, eh, sukses sih ngapusnya, tapi malang tak dapat ditolak, untung tak dapat diraih, jaman itu hp gue nokia kan, dicek dong LOGnya. kegep gua.

HAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHHA

terus yah putus, singkat cerita gue nyesel, eh dia jadian lagi 2 minggu setelah putus, terus gue gigit jari. yah emang karena gue seneng gigitin jari ajah, jadi balik lagi ke preferensi. 



ANJAY W PIKIR SETELAH JADI IBU INI BLOG JADI LEBIH DEWASA. NDAK TERNYATA.



yah, itulah kisah cinta pertama gue yang penuh dengan kegaduhan, ini tuh gue cerita gaduhnya putus, belom gaduhnya jadian, gaduhnya jalan ke mall, gaduh, POKOKNYA USIA GADUH.

dan gue cuman pengen bilang, ke generasi di bawah gue, generasi 16-19 tahun, gue tau kalian lagi punya banyak banget lonjakan emosi, lonjakan cinta yang meletup-letup, gue cuman mau pesen-pesen, sekarang kan socmed gila banget dimana-mana, jadi, kebodohan masa muda kalian ada rekam jejaknya, ga kayak jaman gue dulu.

Tapi upayakan selalu cerita sama orang yang lebih tua, lebih punya pengalaman, lebih juga bisa dewasa menyikapi masalah, bagusnya kalo cerita ke saudara atau sahabat yang lebih tua, karena gue paham, di usia itu, banyak banget yang nganggep, orang tua tuh ga paham sama sekali sama keadaan dan perasaan kalian.

dan untuk penganut prinsip Hidup Cuman Sekali, makanya lakukan apa yang ingin kalian lakukan, benar adanya, tapi ada yang namanya price of everything, kalian harus pertanggungjawabin apa yang kalian lakukan toh? jadi tetap dalam koridor yang sehat, dan tetap dalam kelakuan yang jika kalian inget 10 tahun lagi apa yang kalian lakukan sekarang, kalian ga merinding sambil ngoceh "JIRRRRR GUA NGAPAIN DULU KEK GITU SIH" kayak gue.


OKE, NOW I SOUNDS LIKE A MAMAK MAMAK.








xx,
chaw

Komentar

  1. Terima kasih sarannya kak Aurel

    BalasHapus
  2. Akhirnya ih, rajin rajin nulis lagi ya mama Andra, sama vlog juga dong. #malahngelunjak ������ ������

    BalasHapus
  3. Duh ci chaw lagi beteeee tina tiba baca blog inj langsung bahagia haha lanjut trus dong blognya mama andraaa :))))

    BalasHapus
  4. Akhirnya ya cik chaw...aku juga ngalaminnya fase seperti itu... Berhenti umur 20 �������� setelah itu lebih tenang dlm menghadapi segala hal... Mungkin karena tambah dewasa, pikirannya udah mateng, jadi capek "gaduh" terus hahahaha

    BalasHapus
  5. kak chaw, update an blognya kutunggu2 lhoo hehe aku suka gaya nulismu dan cerita-ceritamu. semoga sering-sering nulis blog ya kak hehe :)

    BalasHapus
  6. oke. gua mutusin untuk jadi pembaca setia blog elo mba. ok gua tertarik dan terhibur banget. thankz! wkk

    BalasHapus
  7. Ketawa ngikik pas dari 10 orang 8 orangnya ngak suka sama gue.. Hhe

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

sebuah pemikiran seorang ibu yang lagi makan bubur ayam.

I love being a mom, i do.

Tapi bukan berarti gue cinta mati sama anak gue dari gue liat dia pertama kali di ruang operasi yah. dulu sebelum lahiran, seorang sahabat ingetin gue untuk terus merasa diri waras walaupun tidak merasa proses kelahiran itu amazing.
Nanti, abis lahiran, kalo lo liat muka anaklo dan lo ga merasa cinta-cinta amat, wajar yah. lo waras kok.
Waktu itu gue ga engeh maksud dia, karena kan selama ini gue korban drama, korban sinetron, korban iklan, dimana seorang ibu abis lahiran, anaknya mukanya uda jelas, ga bengep, ibunya juga rambutnya ga lepek, si ibupun ga melalui proses muntah-muntah, menggigil ataupun kesakitan karena anaknya nyangkut, tiba-tiba meluk, terus dicium keningnya ama suaminya.

GA
GA
GA
GA
GA


Listen to me girls. ga gitu. pas anak gue keluarin dari perut, gue bahkan ga bisa inisasi menyusui dini, karena gue muntah-muntah, bahkan tepat setelah mencium dia. kalo nanti kamu baca nak, NO, it's not your fault, it's me. #laluberdendang
Gue ga merasa j…

Mencabut apa yang harus dicabut.

Sebagai perempuan yang pernah banget punya luka batin mendalam gara-gara bulu, buat gue, waxing adalah keharusan. Kalo kalian perhatiin, alis gue kan lebat banget yah, nah begitupun bulu-bulu lainnya yang ada di badan gue, apalagi semenjak hamil andra, sampe suami gue pernah bilang “YANK, KAMU KAYAK KARPET” yang untungnya dia bilang itu saat gue udah kenyang, kebayang ga kalo lagi laper?
~GUE TELEN DIA UTUH-UTUH~
Sedari SD, bulu di underarm gue uda tumbuh, pernah dong gue diliat dengan tatapan jijik sama temen sekelas gue waktu itu,
“ihhhhh kamu uda ada bulu ketek yah”
dan I was like..
“GA KOK GA KOK”
terus pergi ke kamar mandi, sedih, dan sok ngejambak bulu ketek sendiri. Trust me, scene ini sama sekali ga ada elegant-elegantnya.
Lalu beranjak ke masa SMA, dimana gue naksir banget ama satu cowo, anak sekelas gue, tapi yah namanya anak SMA, jelas gue pake rok, YAH KALO GUE PAKE CELANA GA AKAN KELIATAN JUGA KAN BULU KAKINYA.Nah jadi singkat cerita gue tuh denger dari temennya, kalo …

Jangan (jangan) bilang Jangan.

Menjadi ibu tentu sulit, sulit banget, BANGET AMPE RASANYA TIAP NGMG PAKE PENEKANAN DI LEHER. makin sulit lagi karena banyaknya aturan yang society tetapkan. SOCIETY by means orang sekitar, orang di luar sekitar, dan orang di social media, yang mgkn pernah tatap muka ajah engga ama elo.

Mereka bilang dengan lantang ke elo bahwa Jangan berkata jangan pada anak, jangan membentak, jangan berteriak, jangan memarahi anak di depan orang, jangan makan-makanan instan, jangan makan lebih dari 30 menit, jangan memberikan susu formula, kalopun mampu ASI, jangan memberikan ASI melalui botol, jangan.
đź‘„JANGANNNNNNNN
Banyak yah jangannyah, perasaan waktu nyokap membesarkan gue dan nci gue, ga gitu-gitu banget, di era nyokap, orang malah kebanyakan tidak berani mencampuri cara atau gaya mendidik orang tua terhadap anaknya, kalo sekarang? Wuissh. Salah setitik ajah dibikinin kuliah melalui social media, dengan slideshow yang ngalah-ngalahin slideshow gue pas sidang kelulusan kuliah.
Di era "jangan&q…