Langsung ke konten utama

Derita Mella.

Mella Riza. cewe G4UL yang gue kenal di Binus. temen main gue, skaligus, objek sasaran lucu-lucu an..

Entah siapa yang mulai, siapa juga yang mencetuskan, kalo ganyang Mella lebih penting dibanding Ganyang negara tetangga. dan sampe skarang, masih banyak juga sih yang bertanya-tanya, SEJAK KAPAN, derita mella dimulai.

Mella itu anaknya asik banget buat ngerumpi, buat gosip, tapi lebih asik lagi buat di ledek-ledekin. ledekan-ledekan yang terlontar dari mulut temen-temen kampus, juga banyak banget, dan semua itu kocak-kocak.

temen 1: MELAA...... min. ati-ati kena mela mati...

kenapa? karena waktu itu heboh banget pas lagi banyak-banyaknya produk makanan cina ditarikin dari pasaran. katanya sih banyak isi melamin di dalam makanan import itu. cuman yah.. secara sampe skarang gue, PENGGEMAR makanan import dari cina masih sehat, gue merasa isu itu terlalu dibesar-besarkan.

temen 2: MELAA!!! kopi!!

ini yang mulai namanya ANDRA, ga tau kenapa semua yang keluar dari mulutnya isinya banyolan sampah. tapi jujur, pas dia ngmg "kopii mel, kopi" mungkin dia anggep mela ibu-ibu warung kopi depan binus syahdan.

kalo soal kumpul-kumpul, ga ada mella, jelas ga seru. selain ga ada sasaran ledekan, ga ada juga yang balesin congor-congor ga berpendidikan.

waktu itu, di Binus, lagi dibikin tempat buat wall climbing, EXIST kan. yang ngebuat itu mas-mas, pake baju barong super gede, dan celana mini. bentuknya? yah mirip-mirip sama baju yang dia pake lah. BARONG. ga berapa lama, pas lagi nongkrong-nongkrong, gue ngeliat si mas barong ini lagi nyobain manjat dinding:

gue: wuidih.. spiderman. (kagum)
dona: wudihii.. BESHH (ceritanya bunyi spiderman lagi kuarin sarang)
gue: mel? lo ga mau nunggu di bawah dia??
mela: TAIK. ga mau nyet, tar kena aer keteknya..
gue: bukan, siapa tau lu mau nyobain ciuman marry jane sama spiderman.




mela: meningan gue ga usa ciuman seumur idup gue.

percaya deh, kalo gue jadi mela, gue juga bakal ngmg gitu. soalnya si barong pasti akan menimbulkan trauma kecil kaloo di cium. boro-boro ciuman. sampe sekarang ajah gue masih trauma gara-gara liat dia.

selain objek penderita, mella juga sering banget sial. pemilihan kata sial itu tepat banget buat dia. soalnya tiap kali dia mau ngmgn orang . orang yg diomongin, pasti ada di sekitar dia.

mela: sumpahh loh ye, gue bete banget sama dosen kita!!! serius.
gue: kenapa mel??
mela: apa apa suru gue! dasar ga modall pulsa. cobaan apa lagi sih. serius.
gue: eh mel. diem deh. mel. sumpah diem.
mela: kenapa????

"mella? come here please"

dosen itu berada di jarak 10 meter di samping kanan mela.

mela: MATI GUE. MATI. ga lulus deh gue.

dan jelas, ga tau emang bener gara-gara itu, atau bukan. mela mau ga mau harus puas dengan nilainya semester itu.

sejujurnya ga ada yang salah dengan dirinya, cuman.. satu-satunya orang yang engga marah dan tetep asik asik ajah kalo lagi dibecandain yah cuman mela.. bayangin kalo mela tipe pendendam...!!??!?! bayangin... dia uda nyiapin poto2 kita .. trus dipasang di pintu kamarnya.. uda di tusuk2 pake jarum..
eh? tapi badan gue sering ngilu sih.. Jangan-jangan? 

...


xx
-cha-


ps: maap yah mel. HAHAHA..

Komentar

Postingan populer dari blog ini

sebuah pemikiran seorang ibu yang lagi makan bubur ayam.

I love being a mom, i do.

Tapi bukan berarti gue cinta mati sama anak gue dari gue liat dia pertama kali di ruang operasi yah. dulu sebelum lahiran, seorang sahabat ingetin gue untuk terus merasa diri waras walaupun tidak merasa proses kelahiran itu amazing.
Nanti, abis lahiran, kalo lo liat muka anaklo dan lo ga merasa cinta-cinta amat, wajar yah. lo waras kok.
Waktu itu gue ga engeh maksud dia, karena kan selama ini gue korban drama, korban sinetron, korban iklan, dimana seorang ibu abis lahiran, anaknya mukanya uda jelas, ga bengep, ibunya juga rambutnya ga lepek, si ibupun ga melalui proses muntah-muntah, menggigil ataupun kesakitan karena anaknya nyangkut, tiba-tiba meluk, terus dicium keningnya ama suaminya.

GA
GA
GA
GA
GA


Listen to me girls. ga gitu. pas anak gue keluarin dari perut, gue bahkan ga bisa inisasi menyusui dini, karena gue muntah-muntah, bahkan tepat setelah mencium dia. kalo nanti kamu baca nak, NO, it's not your fault, it's me. #laluberdendang
Gue ga merasa j…

Mencabut apa yang harus dicabut.

Sebagai perempuan yang pernah banget punya luka batin mendalam gara-gara bulu, buat gue, waxing adalah keharusan. Kalo kalian perhatiin, alis gue kan lebat banget yah, nah begitupun bulu-bulu lainnya yang ada di badan gue, apalagi semenjak hamil andra, sampe suami gue pernah bilang “YANK, KAMU KAYAK KARPET” yang untungnya dia bilang itu saat gue udah kenyang, kebayang ga kalo lagi laper?
~GUE TELEN DIA UTUH-UTUH~
Sedari SD, bulu di underarm gue uda tumbuh, pernah dong gue diliat dengan tatapan jijik sama temen sekelas gue waktu itu,
“ihhhhh kamu uda ada bulu ketek yah”
dan I was like..
“GA KOK GA KOK”
terus pergi ke kamar mandi, sedih, dan sok ngejambak bulu ketek sendiri. Trust me, scene ini sama sekali ga ada elegant-elegantnya.
Lalu beranjak ke masa SMA, dimana gue naksir banget ama satu cowo, anak sekelas gue, tapi yah namanya anak SMA, jelas gue pake rok, YAH KALO GUE PAKE CELANA GA AKAN KELIATAN JUGA KAN BULU KAKINYA.Nah jadi singkat cerita gue tuh denger dari temennya, kalo …

Jangan (jangan) bilang Jangan.

Menjadi ibu tentu sulit, sulit banget, BANGET AMPE RASANYA TIAP NGMG PAKE PENEKANAN DI LEHER. makin sulit lagi karena banyaknya aturan yang society tetapkan. SOCIETY by means orang sekitar, orang di luar sekitar, dan orang di social media, yang mgkn pernah tatap muka ajah engga ama elo.

Mereka bilang dengan lantang ke elo bahwa Jangan berkata jangan pada anak, jangan membentak, jangan berteriak, jangan memarahi anak di depan orang, jangan makan-makanan instan, jangan makan lebih dari 30 menit, jangan memberikan susu formula, kalopun mampu ASI, jangan memberikan ASI melalui botol, jangan.
đź‘„JANGANNNNNNNN
Banyak yah jangannyah, perasaan waktu nyokap membesarkan gue dan nci gue, ga gitu-gitu banget, di era nyokap, orang malah kebanyakan tidak berani mencampuri cara atau gaya mendidik orang tua terhadap anaknya, kalo sekarang? Wuissh. Salah setitik ajah dibikinin kuliah melalui social media, dengan slideshow yang ngalah-ngalahin slideshow gue pas sidang kelulusan kuliah.
Di era "jangan&q…