Langsung ke konten utama

Yang paling Okeh se antero Bina Nusantara.

Perawakan tinggi, yah.. 180 mungkin ada. badan besar. kalo pake kemeja, kancing2nya itu kalo kita liat kayak tereak "AARGGHHH" *tak (loncat kancingnya), rambut klimis SPIKE, celananya? PARASUT seletingan. Mungkin, kalo suatu saat Banjir menyerang binus, sletingan bisa dibuka dibuat jadi pelampung!!! pokoknya kalo mau ngebayangin dia, coba bayangin satpam kampus yang pake baju biru2.. bedanya cuman 1, si Snarf ga pake seragam.

dulu, setiap dateng ke kampus, snarf pake celana cargo, dan henpon yang di taro di pinggang, dari jauh, kalo kita ga kenal dia.. kita pasti merasa "OH! akhirnya, eskalator Binus di benerin juga"

Dengan gayanya yang sungguh teramat banyak berbicara, Snarf cepet dapet simpati dara para dosen, tapi mendapat simpati teman sekelas? tentu bukan hal yang mudah. apalagi bagi pria yang suka berbicara tentang kehidupannya yang absurd..

sebenernya sih orangnya ga resek banget.. cuman kalo uda ngmg ama dia, agak ganggu. cukup banyak yang bisa gue ceritain ke elo semua.. misalnya ketika dia punya motor merek badai. dia sering banget cerita pengalaman hidupnya bersama si "BADAI" nya itu. dengan suara yang agak berat namun tinggi. SUMPAH tone suaranya ajah bimbang.


motor badai:

Snarf: wess.. gile nih.. parkir penuh yah cha?
gue: ha? parkiran? ga tau..
Snarf: iyah, penuh banggett.. apalagi parkiran motor..
gue: ha? apanya sih Snarf? (makin bingung)
Snarf: iyah, gue ga dpt tempat parkir, makanya motor bebek smua gue pinggirin.
gue: HA? LU NGMG AMA SIAPA SIH? (ngeluarin pistol TEMBAK MATI dia ditempat)

Curhat tentang GENG motornya:

Snarf: eh, mel.. kemarin gue abis turing nih...
mela: oh yah?? asik dong
Snarf: iyah... smuanya motor BADAI.. asik banget..
mela: oh..
Snarf: jarak jakarta-surabaya jadi deket abis, coba gue pake BEBEK.
mela: (kupingnya congek)
sebenernya yang bikin kejadian ini ga terlupakan, adalah ketika Eta, si Snarf yang amat KEWL itu, duduk tepat di depan gue berdua, menenteng2 helm kebanggannya, di situ ada tulisan The suzuki motor club. muncullah niat jahat eta, yang didukung 100 % oleh gue.. yakni merombak tulisan indah itu, menjadi lebih UNIK...unik itu misalnya:

"TH   SUZUK   MOT   CLUB"

******

di Kampus, dia terkenal cukup kepo, dia slalu kita jadiin ketua kelas.. kenapa? selain dia kepo, kalo ada masalah apapun.. kita jadinya bisa salahin dia, kayak misalnya waktu kita sekelas ke TVRI. lagi voting, siapa ajah yang bisa membawa mobil.. Snarf juga ikut unjuk gigi.

Voting mobil:

Snarf: eh, jadi siapa yang bisa bawa mobil? (Tulis namanya sendiri)
anak2: gue gue gue..
Snarf: Oke, sebut mobil lo muat berapa? mobil gue cuman muat dua.
eta: HA?! MOBIL lu PICK UP?
gue: ...... SHIT.
Snarf: bukan... SEDAN ta, jadi muat dikit.
eta: NGAPAIN lu bawa? skalian ajah lo naik tu motor lu yang "BADAI" itu tarik 3. sama ajah sumpah.
Snarf: hahahaha.. lo bisa ajah ta.
gue: sumpah SNARF. lo lagi dihina, bukan diajak bercanda.
eta: .......

entah dia merasanya harus membanggakan diri, atau emang tingkat narsis dalam tubuhnya uda merajalela. gue ga ngerti pasti.. cuman kadang, yang gue bingung. kata-kata yang dia keluarin malah bikin geli2 di kuping. GELI nya itu GELI banget.

suatu waktu si Snarf ini pernah ngobrol ama salah satu anak di kelas.. ga ngerti pangkal ujungnya, si Snarf tiba-tiba dengan lancar bercerita....

curhatan Snarf:

Snarf: (buka-buka hape) ini nih BINI gue...
temen 1: oohh.. iyahh manis yah..
Snarf: gue ama dia uda deket banget, gue ajah sering nginep di tempat dia..
temen 1: ohh yah? gapapa ama bokap nyokapnya?
Snarf: gapapa lah.. orang gue ajah tidur di kamar dia..
temen 1: wuih... ngapain lo?
Snarf: gue kalo "MAIN" ama dia bisa 10 kali sehari.
temen 1: ha? OH. OH. iyah (mendadak geli)

semenjak saat itu, kita panggil dia Snarf si Badai 10.

yang bikin bingung, KOK bisa bisanya dia merasa itu hal yang membanggakan.. sebenernya mungkin membanggakan bagi cowo2 yang bikin deg2an.. nah ini.. NGEBAYANGIN yang dia ceritain ajahh deg2an.. BORO2 ngebayangin ngapa2in.. ngebayangin GANDENGAN tangan ajah bisa2 gue hipertensi dini. stroke. trus tewas. 
hidup gue berakhir gara2 angan-angan yang absurd.

dan gue merasa, membayangkan berhubungan badan ama dia, merupakan cara bunuh diri terbaru yang tingkat menyakitkannya PALING tinggi. karena kalo ga berhasil mati, kita akan memiliki LUKA di memori yang amat sangat dalam.

hmm...kan. kan. gara2 nulis tentang MAGNIFICENT 10 nya dia. memori gue mendadak terhapus. uda ah. ga mau nulis lagi tentang dia. 



xx
-cha-

Komentar

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

sebuah pemikiran seorang ibu yang lagi makan bubur ayam.

I love being a mom, i do.

Tapi bukan berarti gue cinta mati sama anak gue dari gue liat dia pertama kali di ruang operasi yah. dulu sebelum lahiran, seorang sahabat ingetin gue untuk terus merasa diri waras walaupun tidak merasa proses kelahiran itu amazing.
Nanti, abis lahiran, kalo lo liat muka anaklo dan lo ga merasa cinta-cinta amat, wajar yah. lo waras kok.
Waktu itu gue ga engeh maksud dia, karena kan selama ini gue korban drama, korban sinetron, korban iklan, dimana seorang ibu abis lahiran, anaknya mukanya uda jelas, ga bengep, ibunya juga rambutnya ga lepek, si ibupun ga melalui proses muntah-muntah, menggigil ataupun kesakitan karena anaknya nyangkut, tiba-tiba meluk, terus dicium keningnya ama suaminya.

GA
GA
GA
GA
GA


Listen to me girls. ga gitu. pas anak gue keluarin dari perut, gue bahkan ga bisa inisasi menyusui dini, karena gue muntah-muntah, bahkan tepat setelah mencium dia. kalo nanti kamu baca nak, NO, it's not your fault, it's me. #laluberdendang
Gue ga merasa j…

Mencabut apa yang harus dicabut.

Sebagai perempuan yang pernah banget punya luka batin mendalam gara-gara bulu, buat gue, waxing adalah keharusan. Kalo kalian perhatiin, alis gue kan lebat banget yah, nah begitupun bulu-bulu lainnya yang ada di badan gue, apalagi semenjak hamil andra, sampe suami gue pernah bilang “YANK, KAMU KAYAK KARPET” yang untungnya dia bilang itu saat gue udah kenyang, kebayang ga kalo lagi laper?
~GUE TELEN DIA UTUH-UTUH~
Sedari SD, bulu di underarm gue uda tumbuh, pernah dong gue diliat dengan tatapan jijik sama temen sekelas gue waktu itu,
“ihhhhh kamu uda ada bulu ketek yah”
dan I was like..
“GA KOK GA KOK”
terus pergi ke kamar mandi, sedih, dan sok ngejambak bulu ketek sendiri. Trust me, scene ini sama sekali ga ada elegant-elegantnya.
Lalu beranjak ke masa SMA, dimana gue naksir banget ama satu cowo, anak sekelas gue, tapi yah namanya anak SMA, jelas gue pake rok, YAH KALO GUE PAKE CELANA GA AKAN KELIATAN JUGA KAN BULU KAKINYA.Nah jadi singkat cerita gue tuh denger dari temennya, kalo …

Jangan (jangan) bilang Jangan.

Menjadi ibu tentu sulit, sulit banget, BANGET AMPE RASANYA TIAP NGMG PAKE PENEKANAN DI LEHER. makin sulit lagi karena banyaknya aturan yang society tetapkan. SOCIETY by means orang sekitar, orang di luar sekitar, dan orang di social media, yang mgkn pernah tatap muka ajah engga ama elo.

Mereka bilang dengan lantang ke elo bahwa Jangan berkata jangan pada anak, jangan membentak, jangan berteriak, jangan memarahi anak di depan orang, jangan makan-makanan instan, jangan makan lebih dari 30 menit, jangan memberikan susu formula, kalopun mampu ASI, jangan memberikan ASI melalui botol, jangan.
đź‘„JANGANNNNNNNN
Banyak yah jangannyah, perasaan waktu nyokap membesarkan gue dan nci gue, ga gitu-gitu banget, di era nyokap, orang malah kebanyakan tidak berani mencampuri cara atau gaya mendidik orang tua terhadap anaknya, kalo sekarang? Wuissh. Salah setitik ajah dibikinin kuliah melalui social media, dengan slideshow yang ngalah-ngalahin slideshow gue pas sidang kelulusan kuliah.
Di era "jangan&q…