Langsung ke konten utama

Cemburu: Cemas Berujung Rusuh


Kali ini gue pengen ngebahas yang namanya perasaan "cemburu" #JegerJeger #CeritanyaLagiUjan

Apa sih cemburu itu? Kata orang cemburu adalah perasaan kesel, sebel, bete pas orang yang kita sayang deket sama orang lain.. atau ada beberapa yang bilang cemburu adalah perasaan takut kehilangan, jadi.. semua interaksi yang pacar lakukan, bisa bikin cemburu juga..

Cemburu ga cuman antara pacar, kadang ada cemburu sama temen, cemburu sama sodara sendiri, atau yang lebih fenomenal saat ini adalah cemburu sama tokoh perempuan di film korea. gara2 perempuan miskin tapi cantik dan baik nemu cowo ganteng, kaya, tinggi 180, idung mancung, dada bidang, sikap super gentle, dan rela fight sama apa ajah demi si cewe cantik miskin ini.. luar biasa bukan..??!! 

menurut saya cemburu adalah sikap cemas yang biasanya berujung rusuh.. 

Rusuh...


Ya iya dong, apalagi kalo pas lagi cemburu sok-sokan nunggu pacarnya sadar.. pas dia ga sadar terus bete menggelinjang sendiri, terus akhirnya bilang pacarnya ga pengertian, padahal YA ILAH... tinggal bilang ajah "DUH, aku cemburu"

susah ga sih?

gue adalah tipe cewe yang cenderung agak cuek, jarang cemburu dan bisa dibilang cenderung percaya-percaya ajah..

gue selalu bilang sama Rendi "masih pacaran mah nyantai ajah yank.. kamu mau jungkir balik mah terserah, yang penting saya ga tau.. " yang akan langsung dijawab sama dia "tapi kan kamu tau semua"

dan akan gue sambut dengan "yah itu dia"...

Gue sempet denger beberapa cerita dari temen2 gue kalo pacarnya bete, atau ga suka gerak-geriknya.. ada yang bahkan di chek HPnya, sama siapa mereka berbicara, sama siapa mereka berinteraksi.. 
ada yang dengan dasyatnya ngechek call log, siapa yang nelpon, siapa yang ditelpon..

Setiap ada temen yang cerita, gue berfikir..

Serusuh itukah rasa cemburu?

Gue sempet berfikir, apa gue yang terlalu biasa ajah, atau memang gue yang terlalu ga biasa karena jarang cemburu, jarang pusingin apa yang cowo gue lakukan.. sebenernya mau dibilang mikirin, yah.. gue pernah kok merasa cemburu.. merasa ada orang yang dipikiran cowo gue.. cuman balik lagi.. sebegitu pentingnyakah perasaan cemburu sehingga mendominasi hubungan pacaran??

Beberapa pasangan malah merasa tak nyaman karena kecemburuan yang dimiliki oleh pasangan mereka masing-masing.

Gue dan Rendi justru dihadapkan pada masalah kurangnya rasa kecemburuan.. 

Karena hubungan sebelum Rendi, gue berada di posisi dimana gue super dicemburuin, gue tidak boleh sama sekali pergi dengan teman pria, tidak boleh sering2 kontek.. dan banyak sekali hal2 yang menurut gue kurang wajar..

Ketika sama Rendi, gue boleh melalukan apapun yang ingin gue lakukan, asal dalam tahapan batasan gue sudah punya pacar.. gue boleh kenalan dengan orang baru, pergi sama sahabat pria gue, ngobrol, dan sekedar makan bareng dengan lawan jenis.. semua boleh..

gue terdiam di titik bingung.. Apakah rendi tidak sayang gue?

apakah gue tidak dia inginkan?

apakah dia ga takut gue sama orang lain?

Pertanyaan konyol itu akhirnya gue tanyakan ke Rendi.. Dia lalu jawab dengan nyantai

"Cemburu? Lha ngapain aku pusingin hal-hal yang belum terjadi? Untuk apa juga aku pusing mencegah terjadinya sesuatu yang emang misalnya akan kamu biarkan terjadi? santai ajah.. aku percaya kamu.. kecuali kamu ngecewain kepercayaan aku.. itu beda cerita"
Gue diem.. 

Gue mikir..

GILA.. COWO GUE KALO LAGI SERIUS KEREN JUGA..walo langsung buyar seketika pas dia bilang "kamu juga ga usah cemburu kalo aku pegi pijit ++" ... sarap.

Jadi sampe sekarang, gue masih akan bingung kalo denger ada yang cemburu sampe konyol.. kalo emang perasaan cemburu kecil sih wajar yah, kalo emang pacarnya gatel juga wajar.. tapi kalo emang ga ada apa2, dicemburuin.. kan.... sedeng juga jadinya..

tingkatan cemburu menurut gue ada beberapa level:

Level Aku Sayang Kamu


Pada tahapan ini biasanya si cewe/cowo akan bete2 unyu ke pacarnya yang lagi di Modusin orang lain, biasanya.. tahap cemburu ini bikin makin sayang satu sama lain.. makanya ujung-ujungnya pasti bilang "khan aku sayang kamu"

Level Aku Tak Bisa Kehilangan Kamu

Pada tahapan kecemburuan ini biasanya si pasangan pencemburu akan mulai ngelarang2.. ga boleh kontek sama orang-orang tertentu, ga boleh ada apapun yang berbau sama orang-orang tertentu, tahapan ini biasanya akan cukup bikin pasangan yang dicemburuin kesel, tapi dengan rayuan maut.. si pasangan pecemburu pasti menggunakan alasan "Aku kan ga bisa kehilangan kamu..:

Level Kamu punya aku.

Di level lanjut ini, kamu akan mulai merasa bagai diawasi oleh puluhan burung bango di pantai, dan tentunya, kamu adalah ikan terdampar.. salah sedikit.. kamu HABIS. "IYALAH. KAMU TUH PUNYA AKU. ENAK AJAH KAMU ANEH-ANEH. GA ANEH AJAH AKU BISA MARAH. MANA SINI. MANA?"

Level mamam tuh aku sayang kamu, ga bisa hidup tanpa kamu, dan kamu punya aku..

Di level tak tertolong ini, si pasangan akan mulai merasuki semua aspek kehidupan kamu, bahkan kamu ngetwit ajah harus lewat sortiran dia.. kalo dia merasa ga.. GA. kalo ga, kamu juga ga bakal bisa putus.. karena dia merasa putus akan membuat kamu jauh dari dia.. di tahapan ini.. yang bisa kamu lakukan... hanya DOA.. (Selamet ye.....)

jadi... kamu di level apa?


Level apapun tingkat kecemburuan kamu, hanya bisa kamu praktekan ketika kamu berpasangan, kalo jomblo.. mau cemburu juga ga akan dipeduliin.. ya iya dong, makan ajah yang ngingetin petugas catering.. semata-mata juga biar laku cateringannya.. (FACE IT MBLO! CHIN UP) #DutaMoveOn

Dan menurut gue, kecemburuan itu obatnya rasa percaya yang si pacar timbulkan, kalo emang dari awalnya pacarnya kegatelan yah.. ga heran kitanya bakal cemburu.. 

akan lebih baik jika hubungan dilandasi rasa percaya, inget gimana percayanya Jack kalo Rose bakal tetep idup di reruntuhan kapal Titanic? inget? Dan inget dong, Rose segitu egoisnya sampe ga mau empet-empetan satu tempat ama jack.. ??? nah.. kepercayaan kayak gitu juga jangan... (Jadi mau gue apa sih sebenernya)..

Kepercayaan yang gue maksud tuh, kayak kepercayaan Tao ming se ke san cai pas sancai bilang "ENGGA ASE! AKU GA BOHONGIN KAMU" yang berakhir dengan tao ming se nyelametin sancai dari gebukan anak-anak kampusnya.. eh sumpah, part itu gue nangis dan berjanji bakal punya cowo sekeker Jerry Yan, yang emang akhirnya impian gue itu gue sesali 2 taun kemudian.. Cuman, Kepercayaan itu loh.. yang ga akan bisa dibeli..


jadi..


Serusuh apa kalian kalo cemas?




xx

cha


ps: buat cewe yang cemburu sama cewe korea cantik dan miskin yang nemu cowo ganteng, baik, putih, tinggi, kaya, gentle, suara bagus, nangis gara-gara kamu, setia, wangi... aku saran ajah.. banyak-banyak minum aer putih biar sadar kamu hidup di tempat dimana cewe indonesia yang merasakan itu.. yah buktinya di film2nya naysilla mirdad dan nikita willy, jadi mulailah cemburu sama mereka yah. Nasionalis sedikit! 








Komentar

  1. hahahaha, endingnya dapet banget =))

    anyway, beberapa waktu lalu sempat merasa dicemburui orang karena aku punya ini dan akan begitu dan sebagainya, padahal aku sendiri juga merasa dia juga punya kelebihan yang nggak aku punya dan tetep santai aja, manusia itu beragam banget emang :p

    BalasHapus
  2. Unik nih. ..bhs tlsannya
    Salam kenal
    Ve

    BalasHapus
  3. Hahaha parah nih, blognya bikin gue ngakak, nice post :)) and keep post juga...
    Di tunggu post lainnya :D
    Oya mampir ke blog freaks gue juga ya, moga aja bisa sharing tentang tulisan pe-lit :) http://freaaaky.wordpress.com/

    BalasHapus
  4. orang cemburu sebenernya sih beda2 tipis ya sama orang yang insecure sama dirinya sendiri. merasa dirinya krg menarik dibanding laki2 lain padahal....... emang iya sih! :))

    BalasHapus
  5. sales banget yee bahasa tulisannye,simpel,lucu N keren...bkin gw ngakak wkwkwkwk :v

    BalasHapus
  6. setuju setuju .. gw ke gf .. doktrin soal #percaya dengan segala aktifitas nya .. tidak #stalking segala. kadang suka ditanya "kamu gak cemburu? kamu gak perhatian". prinsip gw sama sih, why i sholud worry for something i cannot predict .. be #trust each other is #fundamental

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

sebuah pemikiran seorang ibu yang lagi makan bubur ayam.

I love being a mom, i do.

Tapi bukan berarti gue cinta mati sama anak gue dari gue liat dia pertama kali di ruang operasi yah. dulu sebelum lahiran, seorang sahabat ingetin gue untuk terus merasa diri waras walaupun tidak merasa proses kelahiran itu amazing.
Nanti, abis lahiran, kalo lo liat muka anaklo dan lo ga merasa cinta-cinta amat, wajar yah. lo waras kok.
Waktu itu gue ga engeh maksud dia, karena kan selama ini gue korban drama, korban sinetron, korban iklan, dimana seorang ibu abis lahiran, anaknya mukanya uda jelas, ga bengep, ibunya juga rambutnya ga lepek, si ibupun ga melalui proses muntah-muntah, menggigil ataupun kesakitan karena anaknya nyangkut, tiba-tiba meluk, terus dicium keningnya ama suaminya.

GA
GA
GA
GA
GA


Listen to me girls. ga gitu. pas anak gue keluarin dari perut, gue bahkan ga bisa inisasi menyusui dini, karena gue muntah-muntah, bahkan tepat setelah mencium dia. kalo nanti kamu baca nak, NO, it's not your fault, it's me. #laluberdendang
Gue ga merasa j…

Mencabut apa yang harus dicabut.

Sebagai perempuan yang pernah banget punya luka batin mendalam gara-gara bulu, buat gue, waxing adalah keharusan. Kalo kalian perhatiin, alis gue kan lebat banget yah, nah begitupun bulu-bulu lainnya yang ada di badan gue, apalagi semenjak hamil andra, sampe suami gue pernah bilang “YANK, KAMU KAYAK KARPET” yang untungnya dia bilang itu saat gue udah kenyang, kebayang ga kalo lagi laper?
~GUE TELEN DIA UTUH-UTUH~
Sedari SD, bulu di underarm gue uda tumbuh, pernah dong gue diliat dengan tatapan jijik sama temen sekelas gue waktu itu,
“ihhhhh kamu uda ada bulu ketek yah”
dan I was like..
“GA KOK GA KOK”
terus pergi ke kamar mandi, sedih, dan sok ngejambak bulu ketek sendiri. Trust me, scene ini sama sekali ga ada elegant-elegantnya.
Lalu beranjak ke masa SMA, dimana gue naksir banget ama satu cowo, anak sekelas gue, tapi yah namanya anak SMA, jelas gue pake rok, YAH KALO GUE PAKE CELANA GA AKAN KELIATAN JUGA KAN BULU KAKINYA.Nah jadi singkat cerita gue tuh denger dari temennya, kalo …

Jangan (jangan) bilang Jangan.

Menjadi ibu tentu sulit, sulit banget, BANGET AMPE RASANYA TIAP NGMG PAKE PENEKANAN DI LEHER. makin sulit lagi karena banyaknya aturan yang society tetapkan. SOCIETY by means orang sekitar, orang di luar sekitar, dan orang di social media, yang mgkn pernah tatap muka ajah engga ama elo.

Mereka bilang dengan lantang ke elo bahwa Jangan berkata jangan pada anak, jangan membentak, jangan berteriak, jangan memarahi anak di depan orang, jangan makan-makanan instan, jangan makan lebih dari 30 menit, jangan memberikan susu formula, kalopun mampu ASI, jangan memberikan ASI melalui botol, jangan.
đź‘„JANGANNNNNNNN
Banyak yah jangannyah, perasaan waktu nyokap membesarkan gue dan nci gue, ga gitu-gitu banget, di era nyokap, orang malah kebanyakan tidak berani mencampuri cara atau gaya mendidik orang tua terhadap anaknya, kalo sekarang? Wuissh. Salah setitik ajah dibikinin kuliah melalui social media, dengan slideshow yang ngalah-ngalahin slideshow gue pas sidang kelulusan kuliah.
Di era "jangan&q…