Langsung ke konten utama

(suka) DUKA seorang SALES

Ketika gue akhirnya menyelesaikan program studi gue di BINUS, secara TEPAT waktu dan hasil yang engga malu-maluin.. gue berfikir bagaimana move on dari dunia perkampusan.. 

dari segi makanan favorit gue si efata, dari segi kendaraan yang so pasti ada, dari segi uang jajan ... iyah.. UANG JAJAN.. iyah.. sekali lagi UANG JAJAN yang akan distop seketika gue memiliki pekerjaan..

Dimulai dari proyek iseng setelah gue sidang, gue mengirimkan 1 lembar cv ke tempat magang gue, dan 1 nya lagi ke Head hunter gitu.. semacam penyalur lah.. kaloo di pemerintahan.. nama kerennya PJ.TKI.. #IchaNgarang #IchaDitindak #IchaDiKirimKeArab..

lantas, tanpa harapan yang besar,, tiba-tiba si tempat magang nelepon.. 

Job 1: 
HAI! dengan AURELIA? (iyah, dia nyebut dengan kenceng, jadi gue bold yah)
icha; 
YAH! SAYA! AURELIA! (gue pikir harus sopan, membalas sapaan penuh semangatnya)

Job 1: 
DATENG yah SENIN kemari.. bisa?
icha: 
HA? SERIUS? bi....bisa...

Job 1: 
Oke! KAMI TUNGGU!

*hari interview*

Job 1:
 Auuuuuuuurel, saya panggil gitu boleh?
icha: 
mmmmmmmmmmmmmm baiknya icha ajah..

Job 1: 
Oke, Auureeell eh! sorry, icha bisa pulang malem? sekitar jam 1? kan tau yah, orang TIVI!
icha: 
mmmmmm GA BISA PAK! #menatapBbmMama #TolakJikaPulangMalam

beberapa hari kemudian, gue dapet lah telepon lagi...

kata-katanya dari SESUATUYANGKERENDOTKOM..

datanglah pada saat interview, gue ngelamar sebagai marketing, namun ditawarkan pekerjaan jadi sales...singkat cerita gue terima pekerjaan sebagai SALES di sesuatuyangkerendotkom ini..


hari-hari pertama sebagai sales, gue lalui dengan langkah gontai, GONTAI dengan ejaan Peter GONTAI.. #DiGebukTiketJavaJazz
secara apply sebagai marketing, namun lowongan di sales, gue tetep kekeh terus mencoba selagi bisa..

hari-hari berikut setelah hari pertama, tiap pulang gue ngeluh, jerit-jerit nangis di jalan ke pacar,, 

"AKOOHHHH GA BISA! ENGGAAA!! ENGGAA!!!"
sambil nangis di pelukan pacar yang sibuk nge "pukpuk" in gue, semua membuat gue merasa lebih baik, sampai setelah tangisan reda, dia bilang.. 

"maaf yank, jaket aku masih banyak semennya, nempel ke muka kamu ga?"
lalu tangisan kembali pecah.....


Setelah 1 bulan mencoba, gue merasa kinerja gue semakin lumayan menanjak.. berkat bimbingan orang sekitar dan rekan sejerawat.. #kayaknyaAdaYangSalahEja

Seiring berjalannya waktu.. akhirnya gue menemukan (suka) DUKA di sales...

buktinya pernah... gue nyoba ngajak salah satu merchant (sebutan buat client) kerja sama melalui telepon...

icha: 
Halo selamat siang, dengan bapak ***?
***: 
IYA. Lu siapa?
icha: 
saya icha pak, dari sesuatuyangkeren..
***: 
SAAPA? Wa Ga dengel lu bilang apa!!! #MulaiEmosi
icha: 
saya dari  sesuatuyangkeren pak..
***: 
     OH! GUA TAU! lu tawar diskon yah? GUA GA MAU! LU TAU HARGA MAKANAN GUA UDA MURAH? HA? MAU DIDISKON SAMPE BERAPA? LU TAU? GUA AAJAH MASIH MANUAL, BELOM PAKE KOMPUTER.. GA NGERTI GUA KOMPUTER! RIBET! SEMUA BIKIN RIBET....
icha: 
o..oh gi...gitu #nahanNangis
***: I
YA! UDAH GA USA TAWARIN GUA LAGI!
icha: 
e...la...may *ceklik* *telepon ditutup*

mau nangis? IYAH
mau marah? IYAH
mau ngambek? IYAH

tapi? emang diperbolehkan?

sebenernya jadi seorang Sales kurang lebih sama kayak jadi artis sinetron, apapun yang terjadi, senyum tetep harus ada di wajah.. mau lo lagi ribut sama pacar kek, mau lo ga suka merchantlo, mau merchantlo bau ketek.. PRETEND kalo semua baik-baik ajah..

Pernah, gue lagi masuk rumah sakit akibat gejala typhus, dimaksudkan untuk mengurangi intensitas merchant manggil .. gue memasang foto tangan penuh selang infus..

setelah gue updates, gue pikir akan ada yang datang membawa apel2 untuk dimakan. namun, apa daya..

*merchant 1*
PING!!! 
kamu sakit yah? 
deal gue jadi naik?

*merchant 2*
halo? harga bagaimana?

*merchant 3*
Boleh kirim bukti pembayaran?

ingin nangis? engga

ingin marah? engga

inging ngambek? engga

karena semua hal-hal itu mulai membuat gue merasa terbiasa..toh sales adalah wajah dari sebuah company, dan ketika kita menjadi wajah sebuah company, apapun kesalahan company menjadi salah sales..

engga semua hal yang terjadi itu engga enak...

kadang gue sering dapet makan gratis sepuasnya di resto yang lumayan terkenal, dapet tester make up yang COOL abis-abisan, dapet diskon treatment waxing, atau... FREE hair spa berulang-ulang..

seperti kata pepatah guys, ga akan ada roda yang engga berputar ketika mobil berjalan..

ga akan ada hidup yang selalu dibawah, ketika kita masih hidup..

dan dengan tidak mengeluh, tentu akan mengurangi rasa lelah sebanyak 100x lipat..

sekarang, setiap ada masalah, gue narik napas, tahan 3 detik, merem... dan ketika membuka mata.. semua jadi baik-baik sajah..


sudah yak.. lanjut ke (suka) DUKA sales part 2 besok-besok!


xx
cha


Komentar

  1. Hahahaha.. Tetap semngat ya icha, salam dari kami semua mantan sejerawat kamu..

    Salam Super...

    Om senang..

    Salam Cuci Jemur...

    BalasHapus
  2. dear johnny, mantan rekan sejerawat..

    salam super juga...

    om masih bisa bayar uang kos dan kuliah ga om?

    salam cuci jemur..

    BalasHapus
  3. Well welcome to sales world then.. Heheh pikir positif aja cha, kita ujung tombak perusahaan. Dan disinilah lo bs banyak belajar tentang sesuatu yg gag pernah lo alemin sebelumnya, lo jadi bisa baca karakter org, ktemu banyak kenalan, dan paling penting lo bljr modal lo untuk bs jd seorg pengusaha nantinya karena semua kuncinya ada di sales kan. Looks like most of people feel the same way when entering the sales world. Kaget, sedih, dimarain, hidup gag tenang dikejer nasabah dan target. On the other side this is the fastest way to make money and also to race up for position.. Lo dpt komisi, dan pekerjaan lo jelas terukur, ecip target no reason untuk gag naikin pangkat lo. Gag d naikin, cabut aja masih banyak yg mau nampung kok, semua bisnis pasti butuh sales, ntah bos nya sendiri yg jd sales atau yah hired someone to be their sales. Hehehe duh kok jadi curcol.. Hahaha nice blog niway.. Seneng aja bacanya it feels like going back into the place where i started my career.. Looking forward for part 2 yah cha :)

    BalasHapus
  4. Abis baca tulis icha jadi termotivasi nih. Jadi semangat lgi. Intinya kerja apapun itu gk jdi maslah gan asalkan halal dan yang terpenting jadilah seseorang yg berguna bagi lingkungan sekitar.
    Salam semangat !!!!

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

sebuah pemikiran seorang ibu yang lagi makan bubur ayam.

I love being a mom, i do.

Tapi bukan berarti gue cinta mati sama anak gue dari gue liat dia pertama kali di ruang operasi yah. dulu sebelum lahiran, seorang sahabat ingetin gue untuk terus merasa diri waras walaupun tidak merasa proses kelahiran itu amazing.
Nanti, abis lahiran, kalo lo liat muka anaklo dan lo ga merasa cinta-cinta amat, wajar yah. lo waras kok.
Waktu itu gue ga engeh maksud dia, karena kan selama ini gue korban drama, korban sinetron, korban iklan, dimana seorang ibu abis lahiran, anaknya mukanya uda jelas, ga bengep, ibunya juga rambutnya ga lepek, si ibupun ga melalui proses muntah-muntah, menggigil ataupun kesakitan karena anaknya nyangkut, tiba-tiba meluk, terus dicium keningnya ama suaminya.

GA
GA
GA
GA
GA


Listen to me girls. ga gitu. pas anak gue keluarin dari perut, gue bahkan ga bisa inisasi menyusui dini, karena gue muntah-muntah, bahkan tepat setelah mencium dia. kalo nanti kamu baca nak, NO, it's not your fault, it's me. #laluberdendang
Gue ga merasa j…

Mencabut apa yang harus dicabut.

Sebagai perempuan yang pernah banget punya luka batin mendalam gara-gara bulu, buat gue, waxing adalah keharusan. Kalo kalian perhatiin, alis gue kan lebat banget yah, nah begitupun bulu-bulu lainnya yang ada di badan gue, apalagi semenjak hamil andra, sampe suami gue pernah bilang “YANK, KAMU KAYAK KARPET” yang untungnya dia bilang itu saat gue udah kenyang, kebayang ga kalo lagi laper?
~GUE TELEN DIA UTUH-UTUH~
Sedari SD, bulu di underarm gue uda tumbuh, pernah dong gue diliat dengan tatapan jijik sama temen sekelas gue waktu itu,
“ihhhhh kamu uda ada bulu ketek yah”
dan I was like..
“GA KOK GA KOK”
terus pergi ke kamar mandi, sedih, dan sok ngejambak bulu ketek sendiri. Trust me, scene ini sama sekali ga ada elegant-elegantnya.
Lalu beranjak ke masa SMA, dimana gue naksir banget ama satu cowo, anak sekelas gue, tapi yah namanya anak SMA, jelas gue pake rok, YAH KALO GUE PAKE CELANA GA AKAN KELIATAN JUGA KAN BULU KAKINYA.Nah jadi singkat cerita gue tuh denger dari temennya, kalo …

Jangan (jangan) bilang Jangan.

Menjadi ibu tentu sulit, sulit banget, BANGET AMPE RASANYA TIAP NGMG PAKE PENEKANAN DI LEHER. makin sulit lagi karena banyaknya aturan yang society tetapkan. SOCIETY by means orang sekitar, orang di luar sekitar, dan orang di social media, yang mgkn pernah tatap muka ajah engga ama elo.

Mereka bilang dengan lantang ke elo bahwa Jangan berkata jangan pada anak, jangan membentak, jangan berteriak, jangan memarahi anak di depan orang, jangan makan-makanan instan, jangan makan lebih dari 30 menit, jangan memberikan susu formula, kalopun mampu ASI, jangan memberikan ASI melalui botol, jangan.
đź‘„JANGANNNNNNNN
Banyak yah jangannyah, perasaan waktu nyokap membesarkan gue dan nci gue, ga gitu-gitu banget, di era nyokap, orang malah kebanyakan tidak berani mencampuri cara atau gaya mendidik orang tua terhadap anaknya, kalo sekarang? Wuissh. Salah setitik ajah dibikinin kuliah melalui social media, dengan slideshow yang ngalah-ngalahin slideshow gue pas sidang kelulusan kuliah.
Di era "jangan&q…