Langsung ke konten utama

two thousand eleven.

Mendekati pergantian tahun ke 2012.. gue mulai berfikir, apa ajah yah yang terjadi taun ini.. apa ajah kejadian yang ngebuat gue merasa kehadiran Tuhan itu bener-bener berarti di hidup gue..

Di awal tahun, kejadian yang menghantam gue ialah.. 



chapter 1: saya dikhianati seorang sahabat (lagi)

seseorang yang gue pikir sahabat, ternyata hanya memiliki label itu ketika dia berada di depan atau sekitar gue.. ketika dia berada di belakang, semua berbeda...

ucapan, tingkah laku, senyuman yang selama beberapa tahun gue anggep tulus.. 
semuanya palsu..
perbuatan yang gue lakuin ke dia, semua demi dia, kesalahannya, semua gue maafin atas dasar persahabatan...

tapi.. semua yang dia lakuin ke gue, mulai gue ragukan.. apa semuanya tulus? atau hanya pura-pura?

"lo tuh cantik tau, chubby kan cantik... "

yang cenderung berubah menjadi

"SI GEMBROT SIALAN GA TAU DIRI"

di depan orang lain.. 

sakit? engga terlalu kok.. pemalsuan persahabatan uda sering gue alami.. 
kecewa? banget.. apalagi dilihat dari begitu banyaknya pembelaan yang gue alamatkan ke dia jika dia dihina oleh orang lain..
tapi.. anggaplah pembelajaran..



chapter 2: belajar kerja sekaligus belajar tentang kehidupan.

waktu berlalu, gue mulai magang.. magang nya dapet di TV swasta di bilangan kuningan, ketika itu, pertama kalinya dalam hidup gue mandiri.. kemana-mana naik bus TJ, ke kampus bahkan naik angkot.. 
dan ternyata, jakarta engga sekeras itu kok.. bus TJ itu nyaman, angkot juga cepet nyampe.. adem pula..

apalagi jaman-jaman magang, gue sering bolak balik kampus untuk bimbingan skripsi.. jadi, sambil magang, sambil buat laporan magang, sambil nulis skripsi..

nyenengin banget.. capeknya, lelahnya, frustasinya semua kebayar..

ketika gue akhirnya dinyatakan lulus ujian skripsi! gue resmi jadi sarjana.. 

namun, seiring dengan gue dinyatakan jadi sarjana, gue mulai bisa berfikir jelas tentang hubungan gue dengan seseorang yang emang udah lama namun engga sehat..



chapter 3: i quit.

gue mulai berfikir, gue mulai ngeliat ke depan, apakah masa depan gue terang sama dia? karena yang gue liat saat itu.. abu-abu mulai berubah ke hitam.. berapa banyak lagi air mata dan tenaga yang harus gue habiskan untuk hubungan yang sebenarnya hanya gue perjuangin sendiri ini?

gue mulai nyerah, gue mulai ngambil langkah yang sangat amat berani..

gue..minta.. putus.

terus terang, keputusan itu amat sangat tidak mudah.. apalagi membuat dia merelakan gue pergi.. itu perjuangannya bahkan berpuluh kali lipat ketimbang memperjuangkan hubungan gue..

gue hidup dalam ketakutan, 2 bulan.

tidur gue ga pernah tenang, bangun pun engga tenang, setiap sms masuk isinya membuat gue makin yakin gue mau keluar dari situasi ini..

buat apa memperjuangkan hubungan yang isi tangisannya lebih banyak dari nafasnya? 

dalam kebingungan itu.. akhirnya gue beranikan diri cerita ke keluarga gue.. mereka ngedukung 100% untuk keluar dari masalah ini.. gue mulai deactived facebook, mengubah password semua social media gue, ganti nomor handphone, dan menghapus juga mengunci semua jalan yang bisa ngebuat dia berhubungan sama gue.. dan itu gue lakukan selama 1 bulan...

namun, hal itu ga ngebuat semua keresahan itu hilang.. sampai gue bertemu dengan satu orang..



chapter 4: i found you.

ditengah kebingungan itu, gue pergi ke bandung untuk berlibur.. perjalanan itu ngebuat gue bertemu dengan kakak kelas semasa SMP yang dulunya engga pernah gue kenal.. disana, gue mulai bisa ketawa lagi..

gue mulai bisa berfikir lebih jernih, gue mulai bisa inget lagi rasanya bahagia..
ohh gini toh ketawa yang lepas, sampe lo lupa rasanya nangis kayak apa.. 
Selama deket sama dia, dia banyak banget ngebantu gue.. banyak.

istilahnya gue jalan di jalan gelap, gue ga tau ujungnya, namun gue tau.. dia akan selalu siap nangkep gue ketika gue jatoh..

dan ga mempedulikan perkataan orang "ihh gampangan banget sih uda jadian lagi" gue akhirnya jadian..

yah, ketika lo uda ketemu sama orang yg bikin hiduplo lebih bahagia, kenapa harus lama-lama?


chapter 5: sesuatuyangkeren.com

gue mulai bekerja!!

setelah 1minggu selesai sidang, gue melamar dan diterima di sesuatuyangkeren.com

bekerja disitu pada awalnya butuh penyesuaian yang cukup melelahkan, pengen berenti di tengah jalan, pengen diem ajah di rumah.. tapi.. gue percaya satu quote yang bilang..

"sekali lo nyerah, selamanya lo akan jadi orang yang mudah nyerah"

jadinya gue putuskan untuk terus berusaha, dan ternyata.. semua berubah menjadi menyenangkan.. lingkungan yang asik ngebuat gue jadi bener-bener betah di sesuatuyangkeren.com, sampe-sampe nama gue jadi aurelia sesuatuyangkeren.com..

yang akhirnya kalo ketemu client suka ditanya "kamu... aurelia yang tiap hari kirimin saya email ya"

2011 merupakan guru yang baik, guru yang banyak banget ngasih pelajaran hidup buat gue.. guru yang ngebuat gue makin bersyukur.. memiliki orang-orang yang sayang sama gue..

orang-orang kayak keluarga, sahabat, kekasih, dan kalian..

yang ngebuat gue engga sabar buat tau.. apa yang akan terjadi di tahun 2012..


we'll see..!

xx
cha


Komentar

  1. I like it...
    Tetap semangat...
    Hiduplah untuk menggapai impian
    karena impian yang menggerakan kehidupan :)
    Salam kenal ... :)

    BalasHapus
  2. goodluck cha ... goodluck ^_^

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

sebuah pemikiran seorang ibu yang lagi makan bubur ayam.

I love being a mom, i do.

Tapi bukan berarti gue cinta mati sama anak gue dari gue liat dia pertama kali di ruang operasi yah. dulu sebelum lahiran, seorang sahabat ingetin gue untuk terus merasa diri waras walaupun tidak merasa proses kelahiran itu amazing.
Nanti, abis lahiran, kalo lo liat muka anaklo dan lo ga merasa cinta-cinta amat, wajar yah. lo waras kok.
Waktu itu gue ga engeh maksud dia, karena kan selama ini gue korban drama, korban sinetron, korban iklan, dimana seorang ibu abis lahiran, anaknya mukanya uda jelas, ga bengep, ibunya juga rambutnya ga lepek, si ibupun ga melalui proses muntah-muntah, menggigil ataupun kesakitan karena anaknya nyangkut, tiba-tiba meluk, terus dicium keningnya ama suaminya.

GA
GA
GA
GA
GA


Listen to me girls. ga gitu. pas anak gue keluarin dari perut, gue bahkan ga bisa inisasi menyusui dini, karena gue muntah-muntah, bahkan tepat setelah mencium dia. kalo nanti kamu baca nak, NO, it's not your fault, it's me. #laluberdendang
Gue ga merasa j…

Mencabut apa yang harus dicabut.

Sebagai perempuan yang pernah banget punya luka batin mendalam gara-gara bulu, buat gue, waxing adalah keharusan. Kalo kalian perhatiin, alis gue kan lebat banget yah, nah begitupun bulu-bulu lainnya yang ada di badan gue, apalagi semenjak hamil andra, sampe suami gue pernah bilang “YANK, KAMU KAYAK KARPET” yang untungnya dia bilang itu saat gue udah kenyang, kebayang ga kalo lagi laper?
~GUE TELEN DIA UTUH-UTUH~
Sedari SD, bulu di underarm gue uda tumbuh, pernah dong gue diliat dengan tatapan jijik sama temen sekelas gue waktu itu,
“ihhhhh kamu uda ada bulu ketek yah”
dan I was like..
“GA KOK GA KOK”
terus pergi ke kamar mandi, sedih, dan sok ngejambak bulu ketek sendiri. Trust me, scene ini sama sekali ga ada elegant-elegantnya.
Lalu beranjak ke masa SMA, dimana gue naksir banget ama satu cowo, anak sekelas gue, tapi yah namanya anak SMA, jelas gue pake rok, YAH KALO GUE PAKE CELANA GA AKAN KELIATAN JUGA KAN BULU KAKINYA.Nah jadi singkat cerita gue tuh denger dari temennya, kalo …

Jangan (jangan) bilang Jangan.

Menjadi ibu tentu sulit, sulit banget, BANGET AMPE RASANYA TIAP NGMG PAKE PENEKANAN DI LEHER. makin sulit lagi karena banyaknya aturan yang society tetapkan. SOCIETY by means orang sekitar, orang di luar sekitar, dan orang di social media, yang mgkn pernah tatap muka ajah engga ama elo.

Mereka bilang dengan lantang ke elo bahwa Jangan berkata jangan pada anak, jangan membentak, jangan berteriak, jangan memarahi anak di depan orang, jangan makan-makanan instan, jangan makan lebih dari 30 menit, jangan memberikan susu formula, kalopun mampu ASI, jangan memberikan ASI melalui botol, jangan.
đź‘„JANGANNNNNNNN
Banyak yah jangannyah, perasaan waktu nyokap membesarkan gue dan nci gue, ga gitu-gitu banget, di era nyokap, orang malah kebanyakan tidak berani mencampuri cara atau gaya mendidik orang tua terhadap anaknya, kalo sekarang? Wuissh. Salah setitik ajah dibikinin kuliah melalui social media, dengan slideshow yang ngalah-ngalahin slideshow gue pas sidang kelulusan kuliah.
Di era "jangan&q…